.:: Kata-kata Hikmah ::.

Life is like a ship...therefore strengthen ur ship coz the ocean is very deep and the journey is very long...

Saturday, December 1, 2007

.:: Solat Tiang Agama ::.

Solat ialah tiang agama. Bayangkan sebuah rumah yang dibina tanpa tiang. Mampukah rumah tersebut dapat berdiri kukuh??? Begitulah pegangan hidup kita ini. Allah S.W.T telah mewajibkan solat sebanyak 5 waktu kepada setiap umat Islam. Pada zaman kini, solat semakin diabaikan. Bukan sahaja dikalangan remaja, bahkan juga dikalangan orang dewasa. Pelbagai alasan diberikan semata-mata untuk meninggalkan tuntutan ini. Bermacam-macam alasan yang diberikan seperti tak ada tempat bersih, pakaian kotor dan sebagainya. Ini sepatutnya tidak menjadi satu masalah kerana solat boleh ditunaikan di mana-mana kecuali di kuburan dan di tempat mandian. Hal ini sepertimana yang disabda oleh Rasulullah S.A.W. yg bermaksud:

"Semua tempat adalah masjid, kecuali kuburan dan tempat pemandian."
[Hadith diriwayatkan oleh Imam Ahmad]

Kita sendiri dapat melihat begitu ramai manusia yang sanggup beratur dari awal petang semata-mata untuk menghadiri konsert yang akan bermula pada pukul 10 malam. Namun berapa ramaikah yang sanggup untuk pergi ke tempat solat seawal waktu itu semata-mata untuk menunaikan tuntutan penciptaan mereka sebagai hamba Allah. Bukankah Allah S.W.T telah berfirman di dalam Surah Adz-Zariyyat ayat 56 yang bermaksud

"tidak aku ciptakan jin dan manusia melainkan untuk berubudiah kepadaku"

Oleh itu sedarlah wahai umat Islam semua bahawa di mana sahaja kita berada, solat wajiblah ditnaikan. Elakkanlah daripada memberi pelbagai alasan yang tidak munasabah. Sesungguhnya Islam bukanlah satu cara hidup yang membebankan tetapi Islam itu begitu mudah sekali.

Monday, November 26, 2007

.:: We Have No Excuse ::.

"We Have No Excuse"

"We Have No Excuse" to forget our time with Allah no matter in any condition." Mereka yang hidup di dalam penderitaan, dalam bencana, dalam kekejaman zionis masih mempunyai ruang untuk menunjukkan rasa kesyukuran mereka diatas nikmat-nikmat yang Allah beri kepada mereka melalui solah meskipun mereka berada di dalam penderitaan yang teramat sangat... Namun bagaimanakah dengan diri kita yang telah diberikan kemewahan yang melebihi daripada yang secukupnya... Muhasabahlah diri kita, tepuk dada tanya iman
Disini saya sertakan sekali satu gambar atau poster dalam format PDF yang mnenunjukkan kepada kita bagaimana khusyuknya mereka disana sewaktu menunaikan solah meskipun bencana masih berada di sekeliling mereka...

Download We Have No Excuse.pdf

Tuesday, October 16, 2007

.:: Berhari Raya Perlu Ikut Adab ::.

Oleh Wan Marzuki Wan Ramli

SEJARAH hari raya dalam Islam bermula apabila Rasulullah berhijrah ke Madinah. Baginda mendapati ada dua hari raya yang disambut oleh bangsa Arab pada masa itu. SEJARAH hari raya dalam Islam bermula apabila Rasulullah berhijrah ke Madinah. Baginda mendapati ada dua hari raya yang disambut oleh bangsa Arab pada masa itu. Apabila Rasulullah bertanya kepada mereka apakah dua hari raya itu, mereka segera menjawab bahawa dua hari raya yang mereka sambut itu adalah perayaan yang diwarisi secara turun temurun daripada datuk nenek mereka.

Lalu Rasulullah menyatakan kepada orang Arab Madinah bahawa Islam menggantikan dua hari raya yang kamu raikan itu dengan dua hari yang lebih bermakna iaitu Hari Raya korban atau Aidiladha dan Hari Raya Fitrah atau Aidilfitri.Konsep hari raya dalam Islam jelas menunjukkan bahawa ia adalah perayaan keagamaan. Ini bermakna jika ia disambut di atas landasan agama, maka hari raya yang diraikan itu adalah satu ibadat. Aidilfitri disambut sebagai suatu kemenangan bagi orang yang dapat mengerjakan ibadat puasa Ramadan dengan sempurna.

Kemenangan itu bukan saja menang kerana berjaya mengawal nafsu makan dan minum selama sebulan pada siang hari sepanjang Ramadan, malah kejayaan menghalang diri daripada melakukan perkara dilarang, di mana jika dilakukan akan terbatal puasanya. Kerana itu Allah menganugerahkan satu hari untuk kita sama-sama meraikan kejayaan daripada kemenangan itu. Kalimat 'fitri' sendiri bermaksud fitrah iaitu dengan kejayaan manusia balik kepada fitrah yang asal. Fitrah asal ini sebenarnya suatu permulaan kejadian manusia yang sememangnya bersih daripada dosa dan noda.

Oleh kerana ia dikatakan sebagai perayaan keagamaan, maka cara menyambut hari raya itu sendiri perlulah mengikut adab dan peraturan tertentu. Apabila saja diumumkan hari raya, maka mulakanlah malamnya dengan aktiviti ibadat. Ini seperti memperbanyakkan solat sunat, bertasbih, bertakbir dan bertahmid sebagai tanda kesyukuran. Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan Tabrani dari Ubadah bin Soib menyatakan bahawa: "Sesiapa yang menghidupkan malam Aidilfitri dan Aidiladha dengan amalan yang baik dan ikhlas kerana Allah, maka tidak akan mati hatinya pada hari semua hati-hati akan mati, iaitu hari kiamat."Pada pagi hari raya dimulakan dengan membersih diri, bersiap-siap untuk ke masjid menunaikan solat sunat Aidilfitri dan seterusnya menghidupkan ukhwah dengan kunjung mengunjung di kalangan saudara mara dan sahabat handai. Perlu diingat Islam tidak pernah mengajar umatnya agar untuk berlebih-lebih atau melampau batas dalam menyambut apa saja perayaan.

Ini bermakna Islam menegah umatnya melakukan pembaziran dalam menyambut hari raya seperti boros berbelanja semata-mata untuk bergaya dengan pakaian mahal dan kuih muih terlalu banyak.Pada zaman Rasulullah, datang seorang sahabat kepada baginda dengan berpakaian serba baru, kata sahabat ini: “Ya Rasulullah, pada tahun ini saya tidak dapat dapat menyambut Aidilfitri." Lalu baginda segera bertanya: "Kenapa wahai saudaraku?" Lelaki itu berkata: “Kerana saya tidak ada baju baru.” Rasulullah kemudian bertanya kepada beberapa sahabat lain, agar sesiapa yang mempunyai baju baru dapat diberikan kepada lelaki tadi. Ini bermakna Islam tidak melarang sesiapa saja untuk bergaya dengan baju baru. Tetapi pengajaran daripada kisah tadi ialah dalam menyambut hari raya tidak semua bernasib baik dengan mempunyai pakaian baru. Lalu, digalak sesiapa yang ingin membuat kebajikan dengan bersedekah apa saja kepada orang yang tidak berupaya.Konsep hari raya selalunya dikaitkan dengan pembaziran.

Membelanjakan wang ringgit untuk membeli secara berlebihan atau membeli sesuatu yang boleh membawa kemudaratan seperti mercun dan bunga api amat salah di sisi agama. Mungkin pembaziran ini berlaku kerana masyarakat kita hidup dalam kemewahan. Sepatutnya rezeki yang lebih itu disumbangkan kepada saudara seagama lain yang mungkin tidak dapat merayakan hari raya seperti kita. Satu lagi budaya yang lazim berlaku dalam sambutan hari raya ialah pemberian duit raya. Islam tidak melarang pemberian ini, asalkan tidak melampaui konsep pemberiannya itu. Usahlah kita mendidik anak-anak supaya berkunjung ke rumah jiran semata-mata dengan harapan anak akan diberi duit raya ini. Jika sebaliknya, maka pelbagai anggapan dan prasangka buruk diberikan kepada sesiapa yang tidak melazimkan pemberian itu. Misalnya, dikatakan kedekut, tangkai jering dan bakhil.Menyentuh soal wang ini, satu kewajipan yang perlu ditunaikan oleh semua umat Islam menjelang Aidilfitri ialah zakat fitrah.

Wang zakat ini adalah sumbangan yang akan diberikan kepada golongan yang tidak berupaya, miskin, fakir dan sebagainya mengikut lapan asnaf yang ditetapkan syariat.Jika Aidilfitri disambut dengan kegembiraan yang melampau tanpa melihat beberapa pengisian yang disebutkan tadi, pasti tujuan asalnya jauh menyimpang. Kedatangan Syawal sepatutnya menginsafkan Muslimin di sebalik makna kemenangan dan kejayaan dalam sambutan Aidilfitri, kita tidak sepatutnya melupakan tuntutan agama.

Saturday, October 6, 2007

.:: Kesan Ramadhan Kareem ::.

Maha suci Allah yang telah menemukan kita dengan bulan suci Ramadhan, bulan yang memiliki beberapa keistimewaan dari hal yang bersifat rahmat (rahmah), keampunan (maghfirah), jaminan pembebasan dari api neraka (itqun minannar) sampai adanya malam seribu bulan (baca: laillatul qadar). Ramadhan yang menemani kita saat ini, tentu punya batas (limit) waktu dan ia juga merupakan "tamu" yang ditetapkan Allâh Swt. untuk kita. Layaknya tamu, Maka Ramadhan yang sedang bersama kita saat ini juga akan kembali pulang ke tempat asalnya dan akan menemui kita kembali tahun depan jika diberi Allâh umur yang panjang.

Setiap manusia pernah merasakan bagaimana kehilangan orang atau barang yang kita sayangi. ketika itu, yang teringat di benak kita betapa pentingnya orang atau barang yang kita sayangi itu, sehingga hal itu menimbulkan kesan yang sangat berharga buat kita. Sangat tepat sekali apa yang dikatakan orang-orang tua kita dahulu, "lebih sakit orang yang ditinggalkan daripada orang yang pergi", artinya bahwa orang yang ditinggalkan akan selalu merasa kesedihan karena yang dilihatnya hanya kesan-kesan dari orang yang pergi. Nah, bagaimana dengan Ramadhân yang hanya tinggal beberapa hari lagi bersama kita. Akankah kita merasa sedih ketika Ramadhân pergi meninggalkan kita? Adakah kesan-kesan yang membekas ketika ditinggalkan Ramadhân?

Ramadhan karim tentu akan meninggalkan kesan-kesan yang sangat mendalam buat kita, sehingga menimbulkan kesedihan ketika Ramadhân berlalu begitu cepat. Diantara kesan-kesan Ramadhân untuk kita:


1. Membentuk manusia yang tertib.

Selama Ramadhan bersama kita, tanpa terasa telah mendidik dan mengajari kita menjadi manusia yang selalu menjaga ketertiban. Contohnya, dari terbit fajar sampai terbenam matahari kita diwajibkan untuk menjaga diri dari hal-hal yang dapat merusak ibadah puasa. Perbuatan ini kelihatannya biasa-biasa saja, tapi pada hakekatnya punya pengaruh besar buat manusia, terbukti sangat sulit sekali manusia bisa melakukan hal ini ketika di luar Ramadhân, dan ketika bersamanya manusia selalu menjaga hal yang dianggap sepele tapi besar manfaatnya. Ramadhân sebenarnya tidak mengajarkan manusia untuk menjaga ketertiban ketika bersamanya saja, tapi juga untuk kehidupan sehari-hari. Ketertiban yang diajarkan Ramadhân selama bersamanya akan menjadikan hamba yang bertaqwa (QS. Al-Baqarah :183) Maka, otomatislah orang-orang yang bertaqwa itu akan selalu tertib dalam segala hal, karena ia telah didik oleh Ramadhân selama sebulan penuh. Dari hal yang kecil ini, kita dapat mengetauhi apakah Ramadhân telah membentuk kita menjadi manusia yang bertaqwa atau tidak? Ketika diluar Ramadhân, mampukah kita tetap tepat waktu melaksanakan shalat bahkan tetap aktif dalam shalat berjamaah atau tidak? Maka, jelaslah Ramadhân benar-benar telah membentuk kita menjadi manusia yang bertaqwa (muttaqîn). Ketaqwaan yang dibina Ramadhân sebenarnya memiliki bekas (atsar) sampai pada Ramadhân yang akan datang. Hal ini akan dapat dirasakan oleh pribadi setiap muslim. Ketika bersama Ramadhân mampu mengkhatamkan al-Quran lebih dari tiga kali, biasanya hal ini akan tetap terjaga sekalipun diluar Ramadhân. Jadi, jika ingin mengetauhi bagaimana ibadah kita dalam setahun, bercerminlah lewat Ramadhân. Hal ini senada dengan hadits nabi yang mengatakan "jikalau umatku tahu apa rahasia yang tersimpan dalam bulan Ramadhân, niscaya mereka menginginkan seluruh bulan itu Ramadhân".

2. membentuk manusia yang pandai bersyukur.

Benarkah manusia yang berpuasa itu selalu bersyukur kepada Allâh? Memang sebagian kita tidak merasa bahwa dirinya setiap hari selalu bersyukur kepada Allâh. Sekalipun kita tidak pernah melafalkan kalimat Alhamdulillâh, tapi tingkah laku kita selama sebulan penuh menunjukkan bahwa kita selalu bersyukur kepada Allâh Swt. Dimanakah itu? Untuk menjawab pertanyaan ini, mari kita renungkan hadits Rasulullâh Saw. yang menyatakan "Bahwa ada dua kegembiraan yang dimiliki orang yang berpuasa, kegembiraan ketika berbuka puasa dan kegembiraan ketika bertemu Allâh di karenakan puasanya". Mungkin kita masih bertanya-tanya ketika membaca hadits tersebut, karena tidak ada tanda yang kelihatannya menunjukkan kesyukuran kepada Allâh Swt., sehingga kita harus mencari dulu apa arti syukur itu sendiri?

Secara umum, bersyukur itu memuji Allâh Swt. dengan hati, lisan dan seluruh anggota tubuh. Sehingga dapat kita katakan bahwa kegembiraan ketika berbuka puasa menunjukkan bukti syukur kita kepada Allâh Swt., syukur mampu melaksanakan puasa dan syukur ketika dapat menikmati rezeki yang diberikan Allâh ketika berbuka. Tanda kesyukurannya, seluruh anggota tubuh kita dapat merasa segar kembali ketika selesai berbuka. Jadi, sebenarnya puasa itu tidak hanya membentuk hamba yang bertaqwa (La'allakum Tattaqûn) saja tapi juga menjadikan hamba yang pandai bersyukur (QS. Al-Baqarah :185). Sifat syukur tersebut akan terus membekas pada diri manusia sampai bertemu dengan Ramadhân yang akan datang jika melakukan puasa dengan penuh keimanan, dan ini sudah dijanjikan Allâh kepada hambaNya dalam Al-Quran. Dari manakah kita mengetauhinya? Hal tersebut dapat kita lihat dari bentuk kalimat yang digunakan. Dalam ilmu gramatikal bahasa arab, setiap penggunaan fi'il mudhâri' penunjukannya hanya pada dua keadaan, saat ini dan akan datang. Kalimat 'tasykurûn' merupakan fi'il mudhâri' yang menunjukkan bahwa manusia yang berpuasa dengan penuh keimanan akan selalu bersyukur kepada Allâh sekalipun Ramadhân tidak lagi bersamanya.


3. membentuk manusia yang jujur

Apa hubungan Ramadhân dengan kejujuran? Apakah setiap orang yang berpuasa dalam bulan itu akan tetap terus bersifat jujur sekalipun Ramadhân tidak bersamanya lagi? Dalam menjawab pertanyaan ini, kita harus meneliti dulu apa saja nama Ramadhân itu. Diantaranya, syahru al-Tauhid. Ramadhân dinamakan dengan bulan itu, dikarenakan puasa itu merupakan hubungan hamba dengan Allâh. Tidak ada yang mengetauhi kita puasa atau tidak kecuali Allâh Swt., sehingga Ramadhân benar-benar menjadikan kita sebagai hamba yang jujur. Disamping itu, ketika bersamanya kita disarankan untuk sering-sering melafalkan syahadat dan istighfâr, sebagaimana hadits Rasulullah Saw. menyatakan "...hendaklah kamu memperbanyak melakukan empat hal (dalam bulan Ramadhân), dua hal yang membuat Tuhanmu ridho denganmu dan dua hal yang sangat kamu perlukan...". Adapun dua hal yang membuat Allâh ridho dengan kita, bersyahadat bahwa tidak ada tuhan selain Allah dan memperbanyak istighfar, sedangkan dua hal yang sangat kita perlukan, memohon kepada Allah supaya dimasukkan ke dalam syurga dan dilindungi dari azab api neraka.

Yang menjadi perhatian kita dari isi hadits tersebut, diantara amaliah yang disarankan buat kita untuk mengisi Ramadhân karim memperbanyak mengucapkan lafal tauhid yaitu, syahadat dan istighfar. Tujuan melafalkan ini untuk mengingatkan manusia bahwa berpuasa hanya karena Allâh bukan karena yang lain, sehingga hal ini akan membentuk menusia memiliki sifat kejujuran.



Saudaraku, Ramadhân karim akan pergi meninggalkan kita. Benarkah Ramadhân telah membekas dalam jiwa kita? Akankah kita menangis ketika Ramdhân pamit meninggalkan kita di malam lebaran? Mampukah kita melakukan shalat malam seperti Ramadhân bersama kita? Ya Allâh... Pertemukan kami kembali dengan RamadhânMu tahun depan. Izinkan kami bertemu dengannya tahun depan? Ya Allâh... Jadikan kesan (atsar) yang diberikan Ramadhân ketika bertamu untuk terus bersinar di hati kami. Ya Allâh... Kabulkan doa hambamu yang merindukan Ramadhân tetap bersamanya. Amin.

Rahmat Hidayat Nasution*
Kairo, 9 November 2004.

Sumber tulisan:
Majalah al-Azhar
Majalah al-Wa'yu al-Islam
Sîru as-sâlikîn, syaikh Abu as-Shamad

*Penulis adalah alumnus Madrasah Aliyah Muallimin proyek UNIVA Medan, sekarang sedang melanjutkan studi di Universitas Al-Azhar Cairo-Mesir, Fak. Syariah Islamiyah TK II.

.:: Renungan Di Akhir Ramadhan ::.

Kesyukuran dan kebahagiaan selalu terpancar pada diri setiap muslim ketika menjalani hari-hari di bulan Ramadhan dengan berbagai aktivitas dan ibadah. Segenap kesyukuran kehadirat Illahi Rabbi dikarenakan Allah SWT menganugerahi satu bulan suci yang sepuluh hari pertamanya berisikan Rahmat, sepuluh hari kedua mengandung magfi (keampunan) dan sepuluh hari terakhir merupakan pembebasan dari api neraka. Curahan kebahagiaan seorang muslim disebabkan Allah selalu membukakan pintu ampunan bagi setiap hamba-Nya yang bertaubat, Allah kabulkan permohonan hamba-Nya yang meminta dengan penuh harap, Allah lipat gandakan nilai amal kebajikan dan Allah tatap hamba-Nya dengan Rahman dan Rahim-Nya. Rasullullah SAW bersabda:

Andaikan Umatku tahu akan rahasia keistimewaan bulan Ramadhan yang dikabulkan, doa-doa mustajab (dipenuhi), segala dosa diampuni dan surga merindukan mereka' Kini Ramadhan memasuki hari-hari akhirnya. Perlahan tapi pasti, bulan yang mulia ini akan berpisah dengan kita. Ada keharuan, kesedihan dan pengharapan di penghujung bulan yang penuh berkah ini. Haru dan sedih dikarenakan kita akan berpisah dengan penghulu segala bulan. Harapan dihati kiranya Allah mengampuni salah dan dosa, menerima amal kebajikan serta memberikan kita kesempatan untuk bertemu diramadhan tahun yang akan datang dengan keadaan yang lebih baik dari tahun ini. Dalam satu Hadits Qudsi Allah berfirman :
'Segala amal perbuatan manusia adalah hak miliknya, kecuali puasa, sebab puasa adalah bagi-Ku dan Akulah yang akan membalasnya.'

Ramadhan mendidik kita untuk peduli dengan sesama, kepedulian inilah yang semakin hari kita rasakan semakin menipis. Secara kasat mata banyak orang hidup hanya untuk dirinya dan kepentingannya tanpa menghiraukan orang lain. Kepedulian baru lahir tatkala dia mengharapkan sesuatu dari orang lain. Kepedulian 'mendadak' muncul karena ingin mengangkat citra dirinya (image) dihadapan orang. Padahal Rasullullah SAW mengajarkan kita untuk senantiasa bermanfaat bagi orang banyak, sebagaimana sabda Beliau: 'Sebaik-baik manusia adalah, manusia yang banyak memberikan manfaat bagi orang lain' Sudah saatnya kita bermuhasabah (Introspeksi diri) kita yang hidup berkecukupan atau hidup dalam kemewahan terkadang lupa dengan orang-orang yang kurang beruntung dalam hidupnya, hidup dalam kekurangan, hidup dalam kemiskinan dan hidup dalam ketidak berdayaan. Bulan Ramadhan yang hadir sebagai madrasyah memperbaiki keimanan, keikhlasan dan memahami sesama mestinya membawa perubahan ketika ramadhan berakhir. Bulan Ramadhan adalah bulan yang mendidik kita untuk selalu peka terhadap kesusahan, kesedihan dan ketidakberdayaan orang lain. Bulan Ramadhan sesungguhnya mengajarkan dan menyadarkan kita untuk selalu merasakan bagaimana penderitaan sesama yang kurang berkecukupan.

Allah selalu mengingatkan betapa pentingnya membelanjakan harta kita melalui kewajiban berzakat, karena pembelanjaan kita yang tulus dan ikhlas di jalan Allah hanya dikarenakan menolong sesama yang tidak mampu akan dibalas Allah dengan nilai kebaikan yang berlipat ganda, sebagaimana Firman Allah SWT: 'Perumpamaan orang-orang yang membelanjakan hartanya dijalan Allah, adalah bagaikan sebutir benih yang tumbuh menjadi tujuh butir, setiap butirnya mengandung seratus biji, Allah melipat gandakan pahala siapa yang Dia kehendaki dan Allah sangat luas karunia-Nya lagi mengetahui.' (QS: Albaqarah, Ayat 261 ). Tanpa menunaikan zakat seseorang tidak akan masuk dalam himpunan kaum-Mu'minin yang telah dijanjikan kemenangan oleh Allah, dijamin Al-Firdaus dan diberikan petunjuk dan kabar gembira, Allah berfirman 'Sesungguhnya berbahagialah orang-orang yang beriman. Yaitu orang-orang yang khusu' dalam shalatnya, dan orang-orang yang menjauhkan diri dari ( perbuatan dan perkataan) yang tidak berguna dan orang-orang yang menunaikan zakat.'(QS, Al-Mu'minun: 1-4)

Di bulan Ramadhan ini, adalah bulan menumbuhkan sifat kedermawanan, melalui zakat kita akan peduli sesamanya dan mestinya kewajiban zakat ini akan terus dilaksanakan oleh kaum muslimin bukan karena temporer, meskipun frekuensi dan volume zakat di bulan ramadhan sangat meningkat cukup tinggi dengan kewajiban zakat Fitrah. Zakat sebenarnya memaknai kita untuk berbagi dan peduli sesama, Allah SWT berfirman: 'Bukanlah menghadapkan wajahmu ke arah timur dan barat itu suatu kebaikan, akan tetapi sesungguhnya kebaktian itu ialah kebaktian orang yang beriman kepada Allah, Hari Kemudian, Malaikat-malaikat, Kitab-kitab, Nabi-nabi dan memberikan harta yang dicintainya kepada kerabatnya, anak-anak yatim, orang-orang miskin, musafir (yang memerlukan pertolongan) dan orang-orang yang meminta-minta dan (memerdekakan) hamba sahanya, mendirikan shalat dan menunaikan zakat dan orang-orang yang menepati janjinya apabila ia berjanji dan orang-orang yang sabar dalam kesempitan, penderitaan dan dalam peperangan. Mereka itulah orang yang bertaqwa' (QS, Al-Baqarah: 177).

Bulan Ramadhan menempa kita untuk selalu membelanjakan harta-harta kita di jalan Allah melalui Zakat yang telah diajarkan, tanpa zakat tidak dapat membedakan dirinya dari kaum munafiqin yang disifati Al-Qur'an dengan firman Allah SWT: 'Mereka tidak menafkahkan (harta) mereka melainkan dengan rasa enggan' ( QS: Ataubah: 54). Sia-sialah bentuk pembelanjaan di jalan Allah tanpa disertai dengan keiklasan yang tulus. Akhir Ramadhan ini merupakan momen untuk berzakat, yakni kewajiban berzakat fitrah disamping itu berinfaq dan bersedekah dengan ikhlas karena Allah, hanya satu tujuan untuk menolong sesama yang kurang beruntung, yakni orang fakir dan miskin serta anak-anak yatim/yatim piatu. Kita berharap semoga semangat ini akan terus berlanjut setelah ramadhan meninggalkan kita dan memasuki hari-hari biasa. Seandainya hal ini terjadi maka kita tidak akan menemui lagi kemiskinan dan kesedihan melanda umat Islam. Dengan menjalankan ibadah puasa selama satu bulan penuh dan degan berbagai ibadah di dalamnya termasuk kewajiban berzakat fitrah, memperbanyak infaq dan sedekah kiranya keselamatan, limpahan rahmat Allah dan magfirah-Nya kita dapatkan dengan harapan mampu meningkatkan kualitas iman sehingga akan didapatkan kesudahan perbaikan hidup yang diberikan Allah di dunia dan di Akhirat kelak. Amin Ya Robbal Alamin.

.:: Kesedihan Meninggalkan Ramadhan ::.

Kaum muslimin yang dirahmati Allah,
Marilah kita sama-sama meningkatkan ketakwaan kita kepada Allah Subhanahu Wataala dengan penuh keyakinan dan keikhlasan dengan melakukan segala suruhannya dan meninggalkan segala larangannya. Mudah-mudahan kita menjadi insan yang bertakwa dan beriman serta selamat di dunia dan di akhirat.

Muslimin yang berbahagia,
Kita telah pun memasuki hari-hari terakhir bulan Ramadhan. Kini kedatangan 1 Syawal semakin dirasakan. Setentunya kita selaku umat Islam merasa gembira dengan kedatangannya, tetapi kita merasa kesedihan untuk meninggalkan Ramadhan yang penuh rahmat dan keberkatan ini. Tidak dapat dinafikan sebahagian besar di antara kita telah pun membuat persiapan-persiapan untuk menyambut kedatangan ‘Aidilfitri’ yang mulia, antaranya keperluan-keperluan rumah, pakaian, makanan dan minuman. Semua ini adalah semata-mata untuk meraikan hari raya agar sentiasa dalam suasana kegembiraan.

Sememangnya agama Islam tidak menghalang kita dari membuat segala macam persiapan asalkan ianya tidak bertentangan dengan lunas-lunas ajaran agama Islam. Apa yang penting diamalkan ialah sifat kesederhanaan dan tidak berlebih-lebihan sehingga membawa kepada pembaziran yang bertentangan dengan latihan rohani yang telah kita amalkan sepanjang bulan Ramadhan. Kerana sifat pembaziran itu adalah perbuatan syaitan sebagaimana firman Allah Subhanahu Wataala :-

Tafsirnya :
Dan janganlah kamu membelanjakan hartamu dengan boros yang melampau-lampau. Sesungguhnya orang yang boros itu adalah saudara-saudara syaitan, sedang syaitan itu pula adalah mahkluk yang sangat kufur kepada tuhanNya’. (Surah Al-Israa : 26 dan 27).

Ahli Jumaat sekalian,
Dalam kesibukan kita membuat persiapan bagi menyambut kedatangan bulan Syawal, perlulah juga kita ingat agar jangan sampai kita terlupa kewajipan yang perlu kita laksanakan iaitu membayar zakat khususnya ‘Zakat Fitrah’. Kewajipan ‘Zakat Fitrah’ itu adalah merupakan pelengkap ibadat puasa kita dan juga sebagai penutup kepada kecacatan-kecacatan yang berlaku dalam kita mengerjakan ibadat puasa. Bahkan juga sebagai penghubung yang boleh menghapuskan jurang perbezaan di antara si kaya dengan si miskin. Selain daripada kewajipan zakat fitrah kita juga diwajibkan untuk mengeluarkan zakat harta kekayaan iaitu yang dihasilkan melalui perniagaan, penternakan dan lain-lain lagi yang diwajibkan mengikut hukum syara’, kerana dari harta-harta yang terkumpul itu dikhuatiri terdapat hak golongan-golongan yang dinyatakan dalam Al-Quran sebagaimana firman Allah Subhanahu Wataala dalam surah Al-Taubat, ayat 60 :-

Tafsirnya :
Sesungguhnya zakat-zakat itu, hanyalah untuk orang-orang fakir, dan orang-orang miskin, dan amil-amil yang mengurusnya, dan orang muallaf yang dijinakkan hatinya, dan untuk hamba-hamba yang hendak memerdekakan dirinya, dan orang-orang yang berhutang, dan untuk dibelanjakan pada jalan Allah dan orang-orang musafir yang keputusan dalam perjalanan. Ketetapan hukum yang demikian itu ialah sebagai satu ketetapan yang datang dari Allah, dan ingatlah Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.

Muslimin yang dirahmati Allah,
Dalam kemeriahan kita menyambut ketibaan hari raya, kita juga jangan lupa kepada mereka yang telah pun meninggalkan kita iaitu meninggal dunia. Kelaziman yang kita lakukan di negara kita ialah menziarahi kubur, lebih-lebih lagi ketika berada di bulan Ramadhan. Kenapakah kita dianjur menziarahi kubur? Antara lain ialah supaya kita sentiasa ingat kepada mati dan sentiasa insaf dan sedar agar tidak terlalai daripada mengingati Allah Subhanahu Wataala dan hanya mengejar kesenangan dan kemewahan hidup di dunia.

Perlu diingat dalam kita menziarahi kubur itu, kita hendaklah mematuhi adab-adab yang telah digariskan oleh agama Islam, antaranya ialah sebelum ke kubur, kita hendaklah berwudhu, memakai pakaian yang sopan dan menutup aurat. Apabila sampai di tanah perkuburan, kita disunatkan memberi salam kepada ahli kubur, yang berbunyi : “Assalamualaikum Ya Ahlal-Kubur’ ataupun “Assalamualaikum Ya Ahlad-Diyar” dan setelah itu sunat bagi kita membacakan kepada ahli kubur seperti surah Al-Fatihah, surah Yaasin dan bertahlil dan sebagainya dan doakanlah semoga roh-roh mereka agar dicucuri rahmat dan mendapat pengampunan dari Allah Subhanahu Wataala. Dan semasa berada di tanah perkuburan kita dilarang membuat kekotoran, sebaliknya kita hendaklah menjaga kebersihan kawasan perkuburan.

Wahai kaum muslimin,
Semasa kita masih lagi berada di bulan Ramadhan ini, marilah kita sama-sama berusaha mempertingkatkan ibadat kita kepada Allah Subhanahu Wataala dengan mematuhi segala adab dan peraturan dalam kita mengerjakan ibadat tersebut agar kita dapat merasa betapa kenikmatan berpuasa dan berhari raya itu.

Janganlah disia-siakan masa yang hanya tinggal sedikit ini dan janganlah beranggapan bahawa kita masih berpeluang melakukannya di bulan Ramadhan akan datang kerana kita tidak tahu bilakah ajal akan menemui kita.

Sebagaimana firman Allah Subhanahu Wataala dalam surah Al-A’raaf, ayat 34 :

Tafsirnya :
Apabila sampai tempoh mereka, tiadalah mereka akan dapat meminta dikemudiankan sesaatpun dan tidak pula mereka akan dapat meminta didahulukan.

Firman Allah Subhanahu Wataala dalam surah An-Nisaa, ayat 78 :-

Tafsirnya :
Di mana jua kamu berada, maut akan mendapatkan kamu (bila sampai ajal). Sekalipun kamu berada dalam benteng-benteng yang tinggi lagi kukuh.

Friday, September 14, 2007

.:: Kehidupan Muslim Di Selatan Thailand ::.

Kehadiran Ramadhan tahun 2007 memberi peluang kepada umat Islam di seluruh dunia untuk lebih mendekatkan diri kepada Allah dengan ibadah puasa pada siangnya, solat sunat tarawikh serta berqiamullail pada sebelah malamnya. Bulan turunnya Al-Quran ini disambut dengan suasana meriah di seluruh Negara dan bulan ini digelar bulan pesta ibadah.

Namun bagi Penduduk Islam di selatan Thailand, kemeriahan menyambut kehadiran bulan pesta ibadah ini hambar kerana tidak ada bezanya dengan bulan-bulan yang lain. Pembunuhan kejam, pengeboman, pemotongan bekalan eletrik, penutupan 1000 buah sekolah, kejadian rogol dan berbagai-bagai lagi penindasan tetap dilakukan terhadap masyarakat Islam oleh pihak yang terbabit malahan waktu berkurung pada waktu malam juga menyulitkan umat islam untuk mengecapi kemanisan solat sunat tarawikh secara berjemaah. Sempena kedatangan bulan Ramadhan yang mulia ini, marilah kita mengingati saudara mara kita yang mengharungi kehidupan yang getir dibawah pemerintahan Kejam Thailand ini .

Setiap hari Pembunuhan demi pembunuhan dan pengeboman sentiasa berlaku di kebanyakan kampung sekitar Selatan Thailand khususnya di 3 buah daerah majoriti umat Islam iaitu Yala, Patani dan Narathiwat. Bulan rejab yang telah melabuhkan tirai telah menyaksikan darah umat Islam mengalir deras melimpahi bumi Thailand. Terbaru 2 penduduk Islam di sebuah kampung di Daerah Yala terbunuh dalam satu serangan pada awal pagi pada hari pengisytiharan 1 Ramadhan di Selatan Thailand dan kawasan sekitar.

Sama nasib malang dengan masyarakat Palestin, perbincangan dan diplomasi terus menerus dilaporkan di dada-dada akhbar tempatan mahupun luar negara tetapi satupun tidak memberi kesan kepada proses damai dan tidak menjanjikan keamanan untuk umat Islam di Selatan Thailand, kekejaman tentera Thailand tetap tidak berperi kemanusiaan.

Bezanya cuma masyarakat Palestin mendapat simpati dan bantuan dari umat Islam seluruh dunia dan setidak-tidaknya bangsa Arab mengiktiraf perjuangan di Palestin menentang pencerobohan Yahudi sebagai perjuangan bangsa Arab. Justeru bangsa Arab seluruhnya menghulurkan bantuan kebajikan kepada masyarakat Palestin. Walaupun mereka di bawah telunjuk Amerika Syarikat tetapi mereka tetap tidak tinggalkan Palestin bersendirian. Berlainan halnya dengan bangsa Melayu, perjuangan saudara-saudara mereka di tanah yang dijajah Siam ini tidak dianggap sebagai perjuangan bangsa dan agama oleh bangsa Melayu. Mereka Tidak menganggap masalah Melayu Thailand adalah masalah umat Melayu. Inilah kekecewaan yang dirasai di sudut hati masyarakat Melayu Selatan Thai kerana mereka tidak nampak sebarang bantuan dihulurkan dari masyakat melayu sekeliling.

Tambah menyedihkan lagi Isu Selatan Thailand ini tidak menjadi fokus utama dan agenda penting oleh mana-mana pertubuhan termasuk Asean dan Persidangan Negara-negara Islam (OIC) hingga ke hari ini, malah campur tangan kerajaan Malaysia dalam menangani krisis di sana tidak membuahkan sebarang hasil setakat ini.

Sempena dengan kehadiran bulan Ramadhan yang mulia ini, Gabungan Mahasiswa Islam SeMalaysia (GAMIS) menggesa Kerajaan Malaysia selaku ahli OIC dan ahli Asean memikirkan kaedah untuk menghantar bekalan makanan ke Yala dan bantuan-bantuan asasi lain. Pergolakan yang berlalu di sana menyebabkan penduduk Islam terkepung dan tidak dapat keluar untuk mendapatkan bekalan makanan, justeru setakat ini Malaysia selaku negara jiran terdekat dengan kawasan konflik perlulah memikirkan kaedah untuk menyelesaikan masalah terputus bekalan makanan di sana.

Sehingga kini, angka kematian dilaporkan melebihi 2,500 dengan kebanyakan kematian membabitkan tiga wilayah Melayu yang dijajah oleh Thailand sejak kebangkitan masyarakat Melayu tercetus pada Januari 2004.

Sempena dengan kehadiran Ramadhan ini juga, Gabungan Mahasiswa Islam SeMalaysia (GAMIS) menyeru semua umat Islam menghayati tangisan penderitaan dan jeritan meminta tolong dari saudara seaqidah di Selatan Thailand. Di dalam al-Quran, Allah mengarahkan manusia supaya membantu orang-orang miskin, mereka yang dihalau dari rumah, mereka yang ditindas dan juga mereka yang memerlukan dan ia menjadi satu tugas bagi setiap umat Islam khususnya di Malaysia untuk memberikan bantuan kepada mereka yang dizalimi, dianinyaya dan melarikan diri kerana dihalau dari negeri yang dijajah ini. Contoh-contoh pertolongan ini telah diberitahu di dalam al-Quran: 59:8-9

8. (juga) bagi orang fakir yang berhijrah yang diusir dari kampung halaman dan dari harta benda mereka (karena) mencari karunia dari Allah dan keridhaan-Nya dan mereka menolong Allah dan RasulNya. mereka Itulah orang-orang yang benar.
9. Dan orang-orang yang Telah menempati kota Madinah dan Telah beriman (Anshor) sebelum (kedatangan) mereka (Muhajirin), mereka (Anshor) 'mencintai' orang yang berhijrah kepada mereka (Muhajirin). dan mereka (Anshor) tiada menaruh keinginan dalam hati mereka terhadap apa-apa yang diberikan kepada mereka (Muhajirin); dan mereka mengutamakan (orang-orang Muhajirin), atas diri mereka sendiri, sekalipun mereka dalam kesusahan. dan siapa yang dipelihara dari kekikiran dirinya, mereka Itulah orang orang yang beruntung.

Akhirnya, sekali lagi, Gabungan Mahasiswa Islam SeMalaysia (GAMIS) ingin melahirkan rasa sangat prihatin dan simpati terhadap nasib umat Islam negeri yang dijajahi Siam ini dan GAMIS Menyeru rakyat Malaysia khususnya golongan mahasiswa untuk lebih prihatin dan sensitif kepada isu yang berlaku saban hari ke atas umat Islam Selatan Thailand.

Thursday, September 13, 2007

.:: Menaut Ramadhan ::.


Sinar mentari ceria gemilang tika itu,
Bunga mekar mengembang mewarnai alam,
Burung berkicau mencicik riang,
Bayu meniup nyaman membelai jasad,
Ramadhan Kareem tiba lagi!

Nafsu,
dikau diterjah mati,
Sabar,
kamu pula sangat diuji,
Iman,
engkau dijulung tinggi,
Takwa,
kau disorak dirai,
Ruh,
engkau pula kan dipuji

Hai Teman,
Mari rai sepenuh hati!

Oh, Allah, Tabahkan hati ini, tuk melalui bulanMu yang Mulia ini, agar kami, hambaMu yang leman ini, dapat meraih ganjaranMu yang kekal abadi, agar dapat kami menuju ke syurga firdausi, Perkenankanlah doa kami, Ya rabbi, Ya Ilahi!

Tuesday, September 11, 2007

.:: Kehidupan Dalam Iman ::.

Orang-orang yang sesungguhnya paling sengsara ialah mereka yang miskin iman dan mengalami krisis keyakinan dan mereka akan selamanya akan berada dalam kesengsaraan, kesedihan, kemurkaan, dan kehinaan.

" Dan sesiapa yang berpaling ingkar dari ingatan dan petunjukKu maka sesungguhnya baginya adlh hidup yang sempit."

Tidak ada sesuatu yg dapat membahagiakan jiwanya melainkan keimanan yang benar kpd Allah SWT, Tuhan alam semesta. Pendek kata hidup akan hambar tanpa iman. Menurut pelbagai golongan pembangkang Allah yg sama sekali tidak beriman, cara terbaik utk menenangkan jiwa adlh dengan membunuh diri. Menurut mereka, dgn bunuh diri org akan dijauhkan dari segala tekanan, kegelapan dan bencana dalam hidupnya. Alangkah malangnya hidup yang miskin iman. Dan betapa pedihnya seksa dan azab yang akan dirasakan oleh orang-orang yang melencong dari bimbingan Allah di akhirat nanti.


" Dan Kami palingkan hati mereka dan pandangan mereka sebagaimana mereka telah tidak mahu beriman kpd ayat-ayat Kami ketika datang kpd mereka pada awal mulanya, dan Kami biarkan mereka teraba-raba di dlm kesesatannya dengan bingung."


Kini sudah tiba masanya dunia menerima dgn tulus ikhlas dan beriman dgn sesungguhnya bahawa tidak ada Tuhan melainkan Allah. Bagaimanapun, pengalaman dan ujian sepanjang sejarah hidup di dunia ini dari abad berabad sudah membuktikan banyak hal, menyedarkan akal bahawa berhala-berhala itu tahyul belaka, kekafiran itu punca malapetaka, pembangkangan itu dusta, para rasul itu benar adanya dan Allah betul-betul Penguasa di muka bumi dan langit.

Seberapa besar iman anda maka setakat itulah pula kebahagiaan, ketenteraman, kedamaian, dan ketenangan jiwa anda. Tujuan hidup yg baik (hayatun thayyibah) ialah ketenangan jiwa mereka disebabkan janji baik Tuhan mereka, keteguhan hati mereka dlm mencintai Zat yg menjadikan mereka, kesucian nurani mereka dari unsur-unsur penyimpangan iman, ketenangan mereka dalam menghadapi setiap kenyataan hidup, kerelaan hati mereka dlm menerima dan mengharungi ketentuan Ilahi, dan keikhlasan mereka dlm menerima takdir. Dan itu semua adlh kerana mereka betul-betul yakin dan ikhlas menerima bahawa Allah sebagai Tuhan mereka, Islam sebagai cara hidup mereka dan Muhammad itu pesuruh Allah SWT.

Monday, September 10, 2007

.:: Ukhuwwah Fillah Abadan Abada ::.



.:: Time ni ana, Faris ngan Afdholul jadi urusetia program perjumpaan waris dan guru PMR, SPM, dan STAM MATRI ::.

Wednesday, September 5, 2007

.:: Menyambut Kedatangan Ramadhan ::.


Alhamdulillah, beberapa hari lagi kita akan memasuki bulan Ramadhan, bulan yang amat suci dan mulia. Mari kita sambut datangnya bulan suci ini dengan suka cita dan gembira. Kita panjatkan rasa syukur kepada Allah atas karunia-Nya di mana kita telah di beri panjang umur sehingga bisa memasuki bulan Ramadhan ini dengan tenang. Ini adalah karunia yang amat besar. Sebab, hidup di bulan Ramadhan berarti kita di beri kesempatan beribadah yang pahalanya berlipat ganda, tidak seperti pada bulan-bulan lainnya.

“Seandainya umatku mengetahui apa yang terdapat di bulan Ramadhan, niscaya mereka menginginkan agar supaya semua tahun itu menjadi bulan Ramadhan. Karena sesungguhnya semua kebaikan berkumpul di bulan Ramadhan, ketaatan di terima (oleh Allah), semua do’a di kabulkan, semua dosa di ampuni dan surga rindu kepada mereka.” ( Hadits Rasulullah, Dari Ibnu Abbas. )

“Adalah Rasulullah s.a.w. apabila telah masuk sepuluh malam (yang terakhir dari bulan Ramadhan), beliau hidupkan malam itu, membangunkan keluarganya dan mempererat sarungnya (yaitu tidak mengumpuli isteri-isterinya).” (HR. Bukhari dan Muslim)

Yang wajib kita lakukan di bulan Ramadhan adalah Berpuasa selama satu bulan penuh. Puasa Ramadhan adalah salah satu rukun Islam, yaitu merupakan rukun yang ke Empat. Jadi bagi setiap orang Islam yang sudah mukallaf tidak boleh meninggalkan puasa kecuali jika ada halangan yang di benarkan oleh syara. Meskipun begitu dia yang berhalangan berpuasa masih tetap di wajibkan membayar puasa yang di tinggalkan itu pada hari-hari lain di luar bulan Ramadhan.

“Hai orang-orang yang beriman, di wajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana di wajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertaqwa. Yaitu dalam beberapa hari yang tertentu. Maka, jika di antara kamu ada yang sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa)sebanyak hari yang di tinggalkan itu pada hari-hari yang lain…” (QS. Al-Baqarah : 183-184)

“Barangsiapa merasa bergembira dengan datangnya bulan Ramadhan, maka Allah mengharamkan jasadnya masuk ke dalam neraka.” (Hadits Rasulullah s.a.w.)
wallahu ‘alam bis shawab_ _

Sunday, August 26, 2007

.:: Kawan Yang Baik ::.

Bukannya senang nak cari kawan yang
baik .
Bukan senang juga nak menjadi kawan
yang baik .

Kawan yang baik tak pernah mengumpat
di belakang kawan baik nya.
Kawan yang baik tak pernah cemburu
dengan kejayaan kawan baik nya.
Sebaliknya kawan yang baik lah yang
paling banyak membantu kawan baik nya
untuk mencapai kejayaan.

Kawan yang baik tak pernah
mempengaruhi kawan baik nya untuk
membuat
perkara yang buruk dan sia-sia.
Kawan yang baik adalah orang yang
selalu menasihati kawan baik nya untuk
berbuat kebaikan.

Kawan yang baik adalah orang pertama
yang akan dicari bila tiba masa sedih
atau gembira.
Kawan baik menjadi tempat kita
meluahkan perasaan yang tak dapat
diluahkan
kepada kawan biasa.

Kawan yang baik tak pernah memaksa
kawan baik nya untuk sentiasa berada
disisinya.
Kawan yang baik tak pernah melarang
kawan baik nya untuk berkawan dengan
kawan yang baik .
Kawan yang baik tak pernah cemburu
jika kawan baik nya mempunyai ramai
kawan baik , kerana kawan yang baik
tahu apa yang paling baik untuk kawan
baik nya.

Kawan yang baik akan sentiasa
mendoakan kesejahteraan dan
kebahagiaan
kawan baik nya di dunia dan di akhirat
di dalam doanya.

Kita adalah kawan yang baik jika kita
faham bahawa kawan baik kita
bukanlah seorang yang sempurna. Kita
adalah kawan yang baik jika kita
menjadi kawan yang baik kepada kawan
baik kita.

Kita bukanlah kawan yang baik jika
kita tidak menghargai kawan baik kita,
kerana kawan yang baik akan sentiasa
menghargai kawan baik nya.

Kita bukanlah kawan yang baik jika
kita tidak memberitahu perkara yang
baik kepada kawan baik kita, kerana
kawan yang baik akan selalu
menyampaikan perkara yang baik kepada
kawan baik nya.

Kawan yang baik akan memanjangkan
naskah ini kepada kawan-kawannya,
bukan
kerana terpaksa, bukan kerana suka-
suka, tetapi untuk dijadikan pedoman
oleh kawan-kawannya supaya dapat
menjadi kawan yang baik kepada
kawan baik nya.

Dan kalau kita nak dapat kawan baik
yang baik, kita mesti lebih dahulu
menjadi seorang kawan yang
baik ...kepada kawan baik kita.

Dan semoga kita menjadi kawan baik
yang baik...!!!!!

Amin Yarabbil Alamin.

Friday, August 24, 2007

.:: Babi Paki Serban ??? Ni Dah Terlebih Extream nih !!! ::.

Saya ingin berkongsi cerita ini dengan anda semua mengenai sikap segelintir orang Melayu kita atau lebih tepat lagi orang Islam di Malaysia ...

``` Kejadian benar ini berlaku di Carrefour Wangsa Maju. Seorang pemuda Islam yang berkerja sebagai 'cashier' di pasaraya tersebut
telah menumbuk seorang lelaki cina.

Ini berlaku kerana ketika
pemuda cina tersebut sedang membayar harga barangan, pemuda Melayu ini telah
menegur pemuda Cina ini mengenai gambar baju yang sedang di pakai oleh pemuda cina tersebut.

Gambar itu ialah seekor babi yang sedang memakai serban di samping seekor anjing yang memakai tudung lambang agama Islam. Pemuda Melayu itu bertanya gambar apakah yang sedang di pakai oleh pemuda cina
tersebut.

Dengan rasa bangga dan tidak bersalah, pemuda Cina itu terus menjawab
sambil menunjuk ke arah gambar bajunya dengan mengatakan babi yang
memakai serban itu ialah Muhammad dan anjing yang memakai tudung itu ialah Khadijah. Mendengar jawapan lelaki tersebut, pemuda Melayu ini dengan tidak disangka2, menumbuk muka si Cina tersebut.

Huru hara lah suasana di carrefour itu. Kemudian pemuda Cina itu memaki
hamun lalu datanglah Manager Carrefour yang juga beragama Islam lalu memecat lelaki Melayu tadi. Apa yang dilakukan oleh Manager Carrefour tadi adalah satu etika yang patut di 'contohi' kerana, menumbuk org sesuka hati memanglah salah...

Tapi malangnya, Manager tersebut bukan hanya memecat pemuda Melayu tadi yang sedang mempertahankan akidah agama Islam,tetapi turut memaki hamun pemuda Melayu itu dengan kata2 kesat.

Pemuda Melayu ini pulang dengan keadaan hampa. Bukan kerana di pecat,
tetapi turut di maki hamun oleh saudara seislam yang di sangkanya
akan turut manjaga maruah orang Islam selepas di hina oleh lelaki Cina tadi.

Sekarang ni pemuda Melayu ni sedang menunggu untuk di saman oleh Cina
tersebut. Beliau bukan takut malah tidak sabar2 untuk menunggu disaman
oleh Cina tersebut kerana beliau ada alasan yang kukuh kerana bertindak
demikian.

###Pengajarannya, sikap pemuda Melayu tadi memang patut di contohi
kerana ingin menegakkan agama Islam.
Pada anda, berhati2 la..kerana saya percaya, tshirt yang di pakai
oleh Cina tadi adalah salah satu strategi orang2 kafir untuk menjatuhkan
maruah Islam.

Wednesday, August 22, 2007

.:: 10 Jenis Solat Tidak Diterima ::.

RASULULLAH bersabda bermaksud: “Sesiapa yang memelihara solat, maka solat itu sebagai cahaya baginya, petunjuk dan jalan selamat, dan barang siapa yang tidak memelihara solat, maka sesungguhnya solat itu tidak menjadi cahaya, dan tidak juga menjadi petunjuk dan jalan selamat baginya.”

Rasulullah bersabda: “10 orang solatnya tidak diterima oleh Allah, antaranya:



Orang lelaki solat sendirian tanpa membaca sesuatu.

Orang lelaki mengerjakan solat tetapi tidak mengeluarkan zakat.

Orang lelaki menjadi imam, padahal orang menjadi makmum membencinya.

Orang lelaki melarikan diri.

Orang lelaki minum arak tanpa mahu meninggalkannya (taubat).

Orang perempuan yang suaminya marah kepadanya.

Orang perempuan yang mengerjakan solat tanpa memakai tudung.

Imam atau pemimpin yang sombong dan zalim menganiaya.

Orang suka makan riba.

Orang solatnya tidak dapat menahannya dari melakukan perbuatan keji dan mungkar.



Sabda Rasulullah bermaksud: “Barang siapa solatnya itu tidak dapat menahannya dari melakukan perbuatan keji dan mungkar, maka sesungguhnya solatnya itu hanya menambahkan kemurkaan Allah dan jauh dari Allah.”

Hassan berkata: “Kalau solat kamu itu tidak dapat menahan kamu dari melakukan perbuatan mungkar dan keji, maka sesungguhnya kamu dianggap orang tidak mengerjakan solat. Dan pada hari kiamat nanti solatmu itu akan dilemparkan semula ke arah mukamu seperti satu bungkusan kain tebal buruk.”

Maksud hadis Rasulullah “Hendaklah kamu mendiamkan diri ketika azan, jika tidak Allah akan kelukan lidahnya ketika maut menghampirinya.” Kita disarankan supaya mendiamkan diri, jangan berkata apa-apa pun ketika azan berkumandang.

Sunday, August 19, 2007

.:: Deraian Air Mata Seorang Khalifah ::.

"Ummah telah memecatmu",
Esat Paşa membuah kata...

1909 menjadi saksi,
Duka Lara ditempuh khalifah,
Ummah retak seribu,
Tiada derai air mata yang dapat membaikinya...

Mendung suram melitupi alam,
Sang suria tiadalah lagi cerianya,
Sinar bulan malaplah sudah,
Bintang di langit lari menyembunyikan diri,
Serinya alam hilanglah ia...

Deruan kereta api meninggalkan Istanbul,
Meluncur laju dari Stesyen Keretapi Sirkeci.
Membawa bersamanya baginda Khalifah,
Daulah meratap kepergian baginda,
Istana Çarağan sepi dari penghuninya...

90 tahun sudah berlalu,
Ummah masih belum bersatu,
Bilakah detik itu akan tiba?

Namun sebelum itu,
Perlu diriku tanya,
"Apa yang diri ini sudah usahakan,
Untuk meyatukan semula Ummah?"
Rugilah kalau Ummah bersatu,
Daulah terbina,
Namun diri tak terlibat pun...

Thursday, August 16, 2007

.:: Balasan Meninggalkan Solat ::.

Diriwayatkan bahawa pada suatu hari Rasulullah S.A.W sedang duduk bersama para sahabat, kemudian datang pemuda Arab masuk ke dalam masjid dengan menangis.
Apabila Rasulullah S..A.W melihat pemuda itu menangis maka baginda pun berkata, "Wahai orang muda kenapa kamu menangis?"
Maka berkata orang muda itu, "Ya Rasulullah S.A.W, ayah saya telah meninggal dunia dan tidak ada kain kafan dan tidak ada orang yang hendak memandikannya."
Lalu Rasulullah S.A.W memerintahkan Abu Bakar r.a. dan Umar r.a. ikut orang muda itu untuk melihat masalahnya. Setelah mengikut orang itu, maka Abu Bakar r.a dan Umar r.s. mendapati ayah orang mudah itu telah bertukar rupa menjadi babi hitam, maka mereka pun kembali dan memberitahu kepada Rasulullah S.A.W, "Ya Rasulullah S.A.W, kami lihat mayat ayah orang ini bertukar menjadi babi hutan yang hitam."
Kemudian Rasulullah S.A.W dan para sahabat pun pergi ke rumah orang muda dan baginda pun berdoa kepada Allah S.W.T, kemudian mayat itu pun bertukar kepada bentuk manusia semula. Lalu Rasulullah S.A.W dan para sahabat menyembahyangkan mayat tersebut.
Apabila mayat itu hendak dikebumikan, maka sekali lagi mayat itu berubah menjadi seperti babi hutan yang hitam, maka Rasulullah S.A.W pun bertanya kepada pemuda itu, "Wahai orang muda, apakah yang telah dilakukan oleh ayahmu sewaktu dia di dunia dulu?"
Berkata orang muda itu, "Sebenarnya ayahku ini tidak mahu mengerjakan solat." Kemudian Rasulullah S.A.W bersabda, "Wahai para sahabatku, lihatlah keadaan orang yang meninggalkan sembahyang. Di hari kiamat nanti akan dibangkitkan oleh Allah S.W.T seperti babi hutan yang hitam."
Di zaman Abu Bakar r.a ada seorang lelaki yang meninggal dunia dan sewaktu mereka menyembahyanginya tiba-tiba kain kafan itu bergerak. Apabila mereka membuka kain kafan itu mereka melihat ada seekor ular sedang membelit leher mayat tersebut serta memakan daging dan menghisap darah mayat. Lalu mereka cuba membunuh ular itu.
Apabila mereka cuba untuk membunuh ular itu, maka berkata ular tersebut, "Laa ilaaha illallahu Muhammadu Rasulullah, menagapakah kamu semua hendak membunuh aku? Aku tidak berdosa dan aku tidak bersalah. Allah S.W.T yang memerintahkan kepadaku supaya menyeksanya sehingga sampai hari kiamat."
Lalu para sahabat bertanya, "Apakah kesalahan yang telah dilakukan oleh mayat ini?"
Berkata ular, "Dia telah melakukan tiga kesalahan, di antaranya :"
1. Apabila dia mendengar azan, dia tidak mahu datang untuk sembahyang berjamaah.
1. Dia tidak mahu keluarkan zakat hartanya.
1. Dia tidak mahu mendengar nasihat para ulama.
Maka inilah balasannya.

Monday, August 13, 2007

.:: Kasih Ibu ::.

Seorang anak mendapatkan ibunya yang sedang sibuk menyediakan makan malam di dapur lalu menghulurkan sekeping kertas yang bertulis sesuatu. Si ibu segera mengesatkan tangan di apron menyambut kertas yang dihulurkan oleh si anak lalu membacanya. Kos upah membantu ibu:

1) Tolong pergi kedai : RM4.00
2) Tolong jaga adik : RM4.00
3) Tolong buang sampah : RM1.00
4) Tolong kemas bilik : RM2.00
5) Tolong siram bunga : RM3.00
6) Tolong sapu sampah : RM3.00
Jumlah : RM17.00

Selesai membaca, si ibu tersenyum memandang si anak sambil sesuatu berlegar-legar si mindanya. Si ibu mencapai sebatang pen dan menulis

1) Kos mengandungkanmu selama 9 bulan - PERCUMA
2) Kos berjaga malam kerana menjagamu - PERCUMA
3) Kos air mata yang menitis keranamu - PERCUMA
4) Kos kerunsingan kerana bimbangkanmu - PERCUMA
5) Kos menyediakan makan minum, pakaian, dan keperluanmu -PERCUMA
Jumlah Keseluruhan Nilai Kasihku - PERCUMA

Air mata si anak berlinang setelah membaca apa yang dituliskan oleh si ibu. Si anak menatap wajah ibu, memeluknya dan berkata,"Saya Sayangkan Ibu". Kemudian si anak mengambil pen dan menulis 'Telah Dibayar' pada mukasurat yang sama ditulisnya.

Saturday, August 4, 2007

.:: Hakikat Kehidupan ::.

Saban hari kita melihat masyarakat begitu sibuk dengan kehidupan mereka, bahkan mungkin termasuk kita. Kerja, belajar, mesyuarat dan lain-lain lagi. Hari-hari yang dilalui terasa padat. Kehidupnnya begitu sibuk, namun pernahkah kita terfikir sibuk kita itu mendapat nilai di sisi ALLAH atau hanya sekadar perjalanan hidup seperti manusia-manusia biasa?
Bahkan ada yang cuba menyibukkan perkara dunianya dengan perkara-perkara yang lansung tidak berfaedah. Pendek kata, tidak menyumbang pada Islam langsung— rempit, mencuri, pergaulan bebas, warnakan rambut, berlagak samseng, dan lain-lain. Lalu dunia menjadi pincang.
Sahabat yang dikasihi, Maka apakah ini hakikat kehidupan yang sebenarnya ? Atau selama ini kita hanya hidup dalam kepura-puraan ? Berpura-pura bahagia sedangkan kita sedang menyeksa diri sendiri untuk bertemu ALLAH S.W.T. Maka untuk mengetahui samada kita benar-benar hidup di bumi ini atau tidak, marilah kita memahami firman ALLAH S.W.T. tentang matlamat dan tujuan ALLAH menciptakan kita di alam ini.


“ Maka apakah kamu mengira bahawa kami menciptakan kamu untuk bermain-main (sahaja) dan bahawa kamu tidak akan dikembalikan kepada kami, maka maha suci ALLAH raja yang sebenarnya, tiada tuhan selain dia, tuhan yang memiliki arasy yang agung “
( Al-Mukminun : 115 - 116 )



Dan


“ Dan tidak aku ciptakan jin dan manusia melainkan untuk beribadat kepada-KU “
( Az-Zariyat : 56 )


Jelaslah dari firman ALLAH tersebut kita diciptakan atau matlamat penghidupan kita hanyalah untuk mengabdikan diri kepada ALLAH S.W.T. , bukan untuk bermain-main dengan api cinta dunia ini. Dan sesungguhnya konsep ibadat itu tersangatlah luas. Apa-apa yang kita lakukan selagi tidak melanggar syara’ dan kerana ALLAH S.W.T., maka itulah IBADAT.

Bukan sahaja rukun Islam, tetapi makan, mandi, berbual, bersukan dan perkara-perkara lain dalam kehidupan kita. Begitu indahnya ISLAM !!!
Maka apa yang dapat ana simpulkan, untuk mencapai hakikat kehidupan sebenar,kehidupan ini perlu diisi semaksima mungkin dengan ibadat dan disamping menghindarkan kejahilan dan kebathilan. Kembalikanlah segala urusan, masa kita tidak kira dalam keadaan susah, senang, kaya atau miskin hanyalah pada ALLAH. Jadikanlah ALLAH sebagai tempat kita bergantung harap, dan rasailah bahawa kita akan kembali kepada-NYA. Nescaya keika itu kita akan merasai hakikat kehidupan yang sebenar, kehidupan yang bahagia. Bahagia bersama Islam...

Wednesday, July 4, 2007

.:: Bingkai Kehidupan ::.



Judul : Bingkai Kehidupan
Album : Tak Kenal Henti !!!
Munsyid : Shoutul Harokah

(Intro. Drum)
Ha hahaha hahaha hahaha
Haaa hahahaaa hahahaha hahahaha

Mengarungi samudra kehidupan,
Kita ibarat para pengembara
Hidup ini adalah perjuangan,
Tiada masa tuk berpangku tangan

Setiap tetes peluh dan darah,
Tak akan sirna ditelan masa
Segores luka di jalan Allah,
Kan menjadi saksi pengorbanan

Allohu ghoyatuna
Ar Rosulu qudwatuna
Al Qur'anu dusturuna
Al Jihadu sabiluna
Al Mautu fi sabilillah, asma amanina

Allah adalah tujuan kami,
Rasulullah teladan kami
Alqur'an pedoman hidup kami,
Jihad adalah jalan juang kami
Mati di jalan Allah adalah,
Cita-cita kami tertinggi

Mengarungi samudra kehidupan,
Kita ibarat para pengembara
Hidup ini adalah perjuangan,
Tiada masa tuk berpangku tangan

Setiap tetes peluh dan darah,
Tak akan sirna ditelan masa
Segores luka di jalan Allah,
Kan menjadi saksi pengorbanan

Allohu ghoyatuna
Ar Rosulu qudwatuna
Al Qur'anu dusturuna
Al Jihadu sabiluna
AlMautu fi sabilillah, asma amanina

Allah adalah tujuan kami,
Rasulullah teladan kami
Alqur'an pedoman hidup kami,
Jihad adalah jalan juang kami
Mati di jalan Allah adalah,
Cita-cita kami tertinggi
Cita-cita kami tertinggi

Saturday, June 30, 2007

.:: Menanti Di Barzakh ::.

Hayatilah lagu ini...
Ia menceritakan tentang perjalanan hidup manusia daripada alam rahiim ke padang mahsyar. Untuk download (format mp3), copy link di bawah :

http://averroes07.multiply.com/music



Menanti Di Barzakh
Album : Halawatul Iman
Munsyid : Far East
http://liriknasyid.com

Ku Merintih, Aku Menangis,
Ku Meratap, Aku Mengharap,
Ku Meminta Dihidupkan Semula,
Agar Dapat Kembali Ke Dunia Nyata,

Perjalanan Rohku,
Melengkapi Sebuah Kembara,
Singgah Di Rahim Bonda,
Sebelum Menjejak Ke Dunia,
Menanti Di Barzakh,
Sebelum Berangkat Ke Mahsyar,
Diperhitung Amalan,
Penentu Syurga Atau Sebaliknya,

Tanah Yang Basah Berwarna Merah,
Semerah Mawar Dan Juga Rindu,
7 Langkah Pun Baru Berlalu,
Seusai Talkin Penanda Syahdu,
Tenang Dan Damai Di Pusaraku,
Nisan Batu Menjadi Tugu,
Namun Tak Siapa Pun Tahu Resah Penantianku,

Terbangkitnya Aku Dari Sebuah Kematian,
Seakan Ku Dengari,
Tangis Mereka Yang Ku Tinggalkan,
Kehidupan Disini Bukan Suatu Khayalan x2
Tetapi Ia Sebenar Kejadian x2

Kembali Oh Kembali,
Kembalilah Kedalam Diri,
Sendirian Sendiri,
Sendiri Bertemankan Sepi,
Hanya Kain Putih Yang Membaluti Tubuhku,
Terbujur Dan Kaku,
Jasad Didalam Keranda Kayu,

Ajal Yang Datang Dimuka Pintu ,
Tiada Siapa Yang Memberi Tahu,
Tiada Siapa Pun Dapat Hindari,
Tiada Siapa Yang Terkecuali,
Lemah Jemari Nafas Terhenti,
Tidak Tergambar Sakitnya Mati,
Cukup sekali Jasadku Untukku Mengulangi,

Jantung Berdenyut Kencang,
Menantikan Malaikat Datang,
Mengigil Ketakutan Gelap Pekat Dipandangan,
Selama Ini Diceritakan x2
Kini Aku Merasakan x2
Dialam Barzakh Jasad Dikebumikan x2

Ku Merintih, Aku Menangis,
Ku Meratap, Aku Mengharap,
Ku Meminta Dihidupkan Semula,
Agar Dapat Kembali Ke Dunia Nyata,

Friday, May 25, 2007

.:: 10 Wasiat Al-Imam Hassan Al-Banna ::.

1)Wahai kawanku, Segeralah tunaikan solat di awal waktu. Dikala mendengar azan Usahakanlah semampu terdaya. Ini membuktikan kesungguhan anda. Di situ ada sumber kejayaan Di situ ada sumber pertolongan Di situ ada sumber taufiq Perhatikanlah banyak perintah ayat al-Quran. ... dimulakan dengan menyebut solat di awalnya Perhatikanlah Tuhan mensyariatkan solat... Juga di medan perang. Walaupun... Di saat genting dan cemas.

2)Wahai kawanku, Bacalah al-Quran dan cuba memerhati mesejnya Selalulah berzikir dan cari ilmu walaupun sedikit Kurangilah dengan masa yang tidak bertujuan Sesungguhnya al-Quran adalah sumber asli lautan ilmu Sumber hidayah kepada anda dan saya Bacalah al-Quran, kelak ia memberi syafaat. Sentiasalah membaca, menghafal dan... Cuba hayati mesej arahannya. Selalu berzikir, berzikir dan terus berzikir!!! Di sini ada ketenteraman Di sini ada kedamaian Di sini ada kesalaman Jadilah hamba yang sejahtera.

3)Wahai kawanku, Dorongkanlah diri untuk menguasai Bahasa al-Quran Mulakan dulu walaupun sepatah perkataan Sebenarnya anda telah lama bermula Iaitu sejak anda solat setiap hari Sebut dulu walaupun tak faham. Antara mala petaka pertama menimpa umat kita... Ialah kecuaian menguasai bahasa agamanya. Juga mengutamakan bahasa pasar, Ayuh !!! Apa tunggu lagi?????? Bukalah ruang walaupun seminit !!!

4)Wahai kawanku, Usahlah bertarung idea tanpa adabnya!!! Berdebatlah jika kiranya berbuahkan kebaikan Awasilah pertengkaran Kerana di sana ada unsur lain membisikkan? Syaitannnn namanya !!!

5)Wahai kawanku, Senyumlah selalu tapi bersederhanalah dalam ketawa !!! Rasulullah s. a. w adalah yang paling banyak senyum Beliau ketawa kena pada tempatnya Tapi berpada-pada sahaja, wahai kawan ! Plato juga berharap agar pementasan hiburan... Yang tidak bermutu terlalu banyak ketawa bodoh Hanyalah disaksikan oleh golongan abdi Dan orang upahan asing! Begitu juga Aristotle berpendapat Supaya golongan belia ditegah daripada menyaksikan hiburan-hiburan yang membolehkan perbuatan ketawa berlebih-lebihan. supaya tidak menular. Keburukan dalam diri!!!

6)Wahai kawanku, Seriuslah selalu dan berguraulah berpatutan Tanpa serius, hilanglah kesungguhan !!! Tanpa bergurau, tawarlah kehidupan Kata seorang penyair : Berikan kerehatan pada jiwamu Yang sibuk dengan berfikir Ubati dengan bergurau Tapi, Kalau mengubatinya dengan bergurau Mestilah dalam batas Seperti kau masukkan garam ke dalam gulai.

7)Wahai kawanku, Kawallah nada suaramu Setakat yang diperlukan oleh pendengar di depanmu Janganlah jadi seperti orang bodoh. Bahkan menyakit hati orang lain pula!!! Luqman El-Hakim juga mencela orang yang tidak pandai menjaga nada suara pada tempatnya. Itulah katanya suara keldai!!! Surah al-Isra' memberi tip kepada kita... Jangan keraskan suramu dalam solat Tapi jangan pula merendahkannya Carilah jalan tengah di antara keduanya.

8)Wahai kawanku, Usahlah umpat mengumpat Usahlah merendah-rendahkan pertubuhan lain Bercakaplah jika ada unsur kebajikan Ayuh!!! Hindarilah... mengumpat! Tidak sekali mencabuli jemaah-jemaah lain!!! Perkatakanlah kebaikan demi kebajikan bersama. Sukakah anda memakan daging pasti anda suka!! Tapi sukakah anda memakan daging kawan anda yang telah mati?? Sekali-kali tidak!!! Begitulah dosa orang yang mengumpat. Bertaubatlah jika anda mengumpat Tapi mesti minta ampun terhadap orang umpatanmu bersama!!! Boleh mengumpat... apabila ada tujuan syarie.
* untuk menuntut keadilan apabila dizalimi
* untuk menghapuskan kemungkaran
* kerana memberi amaran kepada Muslim tentang kejahatan
* kerana mengisytiharkan kefasikan dan kejahatan.

9)Wahai kawanku, Luaskanlah interaksimu dengan umat manusia Sekalipun mereka tidak diminta berbuat demikian!!! Salam kasih sayang adalah untuk semua Salam kemesraan adalah untuk sejagat. Hulurkanlah, hulurkanlah salam perkenalan...! Lihatlah pensyariatan ibadah haji. Pelbagai bangsa datang berkunjung!!! Pelbagai lapisan datang berkunjung!!! Pelbagai darjat datang berkunjung!!! Sama-sama menjunjung obor suci Tidak mengenali tapi tak sepi.

10)Wahai kawanku, Maksimumkanlah faedah waktu anda dan Tolonglah orang lain supaya manfaatkan masa. Hadkanlah masa penunaiannya. Biasakan hidup berjadual di hadapan. Bijaksanakanlah menggunakan waktu anda! Bersegeralah, kerana... Sabda Nabi s. a. w bermaksud : "Bertindak segeralah melakukan amal..." (Diulang 7 kali..) Sayanglah masa saudaramu!!! Hormatilah waktu mereka!!! Usahlah berbicara meleret-leret... Tanpa haluan dan noktahnya..

.:: Air mata seorang nabi ::.

Airmata seorang Nabi...kerana Umat'nya
sungguh menyayat hati...sila baca Buat pedoman untuk
kita semua.
Hayatilah…

Tiba-tiba dari luar pintu terdengar seorang yang
berseru mengucapkan salam.
"Bolehkah saya masuk?" tanyanya.
Tapi Fatimah tidak mengizinkannya masuk,
"Maaflah, ayahku sedang demam," kata Fatimah yang
membalikkan badan dan menutup pintu.
Kemudian ia kembali menemani ayahnya yang ternyata
sudah membuka mata dan bertanya pada Fatimah,
"Siapakah itu wahai anakku?"
"Tak tahulah ayahku, orang sepertinya baru sekali ini
aku melihatnya," tutur Fatimah lembut.
Lalu, Rasulullah menatap puterinya itu dengan
pandangan yang menggetarkan. Seolah-olah bahagian demi
bahagian wajah anaknya itu hendak dikenang.
"Ketahuilah, dialah yang menghapuskan kenikmatan
sementara, dialah yang memisahkan pertemuan di dunia.
Dialah malakul maut," kata Rasulullah,

Fatimah pun menahan ledakkan tangisnya. Malaikat maut
datang menghampiri, tapi Rasulullah menanyakan kenapa
Jibril tidak ikut sama menyertainya. Kemudian
dipanggilah Jibril yang sebelumnya sudah bersiap di
atas langit dunia menyambut ruh kekasih Allah dan
penghulu dunia ini.
"Jibril, jelaskan apa hakku nanti di hadapan Allah?"
Tanya Rasululllah dengan suara yang amat lemah.
"Pintu-pintu langit telah terbuka, para malaikat telah
menanti ruhmu. Semua syurga terbuka lebar menanti
kedatanganmu," kata Jibril. Tapi itu ternyata tidak
membuatkan Rasulullah lega, matanya masih penuh
kecemasan.
"Engkau tidak senang mendengar khabar ini?" Tanya
Jibril lagi.
"Khabarkan kepadaku bagaimana nasib umatku kelak?"
"Jangan khawatir, wahai Rasul Allah, aku pernah
mendengar Allah berfirman kepadaku: 'Kuharamkan syurga
bagi siapa saja, kecuali umat Muhammad telah berada di
dalamnya," kata Jibril.
Detik-detik semakin dekat, saatnya Izrail melakukan
tugas. Perlahan ruh Rasulullah ditarik. Nampak seluruh
tubuh Rasulullah bersimbah peluh, urat-urat lehernya
menegang.
"Jibril, betapa sakit sakaratul maut ini." Perlahan
Rasulullah mengaduh. Fatimah terpejam, Ali yang di
sampingnya menunduk semakin dalam dan Jibril
memalingkan muka.
"Jijikkah kau melihatku, hingga kau palingkan wajahmu
Jibril?" Tanya Rasulullah pada Malaikat pengantar
wahyu itu.
"Siapakah yang sanggup, melihat kekasih Allah
direnggut ajal," kata Jibril.
Sebentar kemudian terdengar Rasulullah memekik, kerana
sakit yang tidak tertahankan lagi.
"Ya Allah, dahsyat nian maut ini, timpakan saja semua
siksa maut ini kepadaku, jangan pada umatku."Badan
Rasulullah mulai dingin, kaki dan dadanya sudah tidak
bergerak lagi. Bibirnya bergetar seakan hendak
membisikkan sesuatu, Ali segera mendekatkan
telinganya.
"Uushiikum bis shalati, wa maa malakat aimanuku,
peliharalah shalat dan peliharalah orang-orang lemah
di antaramu." Di luar pintu tangis mulai terdengar
bersahutan, sahabat saling berpelukan. Fatimah
menutupkan tangan di wajahnya, dan Ali kembali
mendekatkan telinganya ke bibir Rasulullah yang mulai
kebiruan.
"Ummatii, ummatii, ummatiii" - "Umatku, umatku,
umatku" Dan, berakhirlah hidup manusia mulia yang
memberi sinaran itu. Kini, mampukah kita mencintai
sepertinya? Allahumma sholli 'ala Muhammad wa baarik
wa salim 'alaihi
Betapa cintanya Rasulullah kepada kita. Kirimkan
kepada sahabat-sahabat muslim lainnya agar timbul
kesedaran untuk mencintai Allah dan RasulNya, seperti
Allah dan Rasulnya mencintai kita. Kerana sesungguhnya
selain daripada itu hanyalah fana belaka.

Amin....

Thursday, April 26, 2007

Sunday, April 8, 2007

.:: Company ana ::.



Assalamulaikum....
inSAFF merupakan company batch ana...majalah inSAFF yang pertama akan dikeluarkan dalam tempoh masa terdekat... Sesiapa yang berminat untuk mempunyai majalah ini bolehlah berjumpa dengan ana ataupun dapatkannya di gerai inSAFF Corp. time sambutan MATRI 2 dekad nanti ataupun tulih email untuk ana kat email rijal_daie306@yahoo.com ataupun broizzam@gmail.com

.:: 10 Muwasafat tarbiyah ::.



* Salimul ‘Aqidah
* Qawiyul Jismi
* Sahihul Ibadah
* Matinul Khuluq
* Mutsafaqul Fikri
* Munadzam fi Syu’unihi
* Haritsun ‘ala Waqtihi
* Nafi’un li Ghairihi
* Qadirun ‘ala Kasbi
* Mujahidun Linafsihi

.:: Islam sebagai Ad-Deen ::.



Islam bukan suatu Deen (peraturan hidup) yang wujud secara kebetulan tetapi adalah satu natijah (hasilan) dari satu Tarbiyyah (pendidikan). Hasil dari perancangan, perencanaan, pembentukan yang disususn dengan rapi dan berhati-hati melalui ransangan-ransangan dan bimbingan yang diransangkan, yang bertujuan untuk melahirkan manusia yang Islam dalam pemikirannya, aqidahnya, akhlaqnya dan jiwanya dalam segala perbuatan dan tindakannya.

Dengan demikian segala perbuatan dan tindakan berfungsi sebagai ibadah dan mendapat keredhaan Allah S.W.T. Inilah dia pembentukan peribadi untuk melengkapi persediaan penerima Deen Islam keseluruhannya.

Islam adalah Deen (peraturan hidup) ciptaan Allah S.W.T. dan Allah S.W.T. beryanggungjawab ke atas kepentingan Islam dan pengawasannya juga berada dalam genggaman Allah S.W.T.. Oleh demikian mereka yang mengambil Allah S.W.T. sebagai Ilah dan Rabb tidak mempunyai jalan lain, mesti memikul amanah ini iaitu melahirkan Islam dalam bentuk praktik kehidupan manusia, meliputi apa yang berkaitan dengan kehidupan manusia samaada pemikiran sehinggalah pentadbiran bumi Allah S.W.T. mestilah berjalan sesuai dengan kehendak Allah S.W.T..

Jika amanah ini tidak diambil, tentulah ia bermaksud kita memperkecilkan suatu rahmat Allah S.W.T., Pemilik alam ini.

Dengan demikian pada masa yang sama kita menolak Allah S.W.T. sebagai Ilah. Kedudukan Allah S.W.T. sebagai Ilah itu telahpun berpindah kepada yang lain berkemungkinana hawa nafsu atau bentuk yang lain, hasilan daripada pemikiran atau perasaan yang ada pada kita yang didorong oleh syaitan dengan bantuan dari kuncu-kuncunya.

Ramai orang yang berpuas hati dengan mengaku yang mereka telah menganuti Islam, tetapi suatu persoalan yang kita perlu fikirkan ialah apakah telah memadai pengakuan tersebut sahaja? Jawabnya, bila kita menganut Din Islam adalah tidak cukup dengan pengakuan sahaja tanpa memenuhi tuntutan-tuntutannya.

.:: Ikhlas dalam amalan ::.

Sikap ikhlas melambangkan kesucian sesuatu kebajikan itu samada ianya ada hubungan dengan Allah SWT mahupun sesama manusia tanpa keikhlasan beramal bererti amal yang dilakukan tiada nilainya walaupun seberat timbangan sayap nyamuk sekalipun di sisi Allah SWT. Ini ditegaskan Allah SWT di dalm firmannya yang bermaksud:

" Mereka tidaklah diperintahkan melainkan beribadat kepadaNya dalam keadaan mengikhlaskan agama kepadaNya." ( Al-Bayyinah: 5 )

Mengikhlaskan hati bukan saja terhad kepada beribadat kepada Allah SWT sahaja malahan juga dalam bertaubat kepadaNya. Kita dituntut untuk melakukannya dengan sebenar-bebar ikhlas, jika tidak sia-sialah amalan kita itu.

Justeru, sifat ikhlas merupakan kunci penerimaan amal yang bersih, suci dan tiada apa-apa kepentingan kerananya. Menurut istilah syariat pula, ikhlas merupakan sesuatu ibadat semata-mata untuk mengecapi mardhotilla. Inilah yang menepati niat, maksud atau motivasi pekerjaan yang dilakukan. Dalam hubungan ini, Rasulullah telah menjelaskan kepada kita dalam sabdanya yang bermaksud:

"Sesungguhnya segala amalan itu bergantung kepada niat dan sesungguhnya setiap manusia itu mendapat akan sesuatu sesuai dengan apa yang diniatkannya itu. barangsiapa yang berhijrah kerana Allah dan RasulNya, maka hijrahnya itu adalah bagi Allah dan RasulNya.Barangsiapa yang berhijrah kerana dunia yang akan diperolehinya atau kerana perempuan yang ingin dikahwininya, maka hijrahnya itu adalah kepada apa yang dia niatkan." ( Hadis riwayat Bukhari dan Muslim )

Oleh itu wahai pembaca semua, jelaslah bahawa niat itu merupakan penggerak atau penolak keimanan kita untuk melakukan sesuatu amalan. Sebagai seorang Da'ie dan khalifah di muka bumi ini, adakah kita mahu berdakwah secara negatif ataupun secara athifah ? Oleh itu,singkapkanlah kembali hati-hati kita yang kadangkala bertompok ini.

Akhir kata ana mengakhiri madah ini dengan firman Allah dalam Surah Al-Baqarah ayat 112 yang bermaksud:

"Barangsiapa yang menyerahkan dirinya kepada Allah sedangkan dia berbuat baik, maka baginya ganjaran di sisi tuhannya, tiada ketakutan keatas mereka dan mereka tidak akan berdukacita."

Demikianlah jaminan dan janji Allah SWT yang pasti ditepatiNya terhadap orang-orang yang ikhlas dalam setiap saat hidupnya. Wassalam...

.:: Ciri-ciri sahabat yang soleh ::.



Assalamualaikum buat sahabat-sahabat yang mengenali diriku ini. Salam ukhwah ana utuskan buat kalian dan moga-moga ukhwah kita diredhai Allah SWT. Dalam kalam ini ingin sekali ku mencirikan keperibadian seorang sahabat yang soleh iaitu:

* Mendekatkan diri kita dengan Allah SWT

* Dakwah dan tarbiyah adalah jalan mereka

* Menjauhi kekerasan

* Beransur-ansur dalam memperbaiki diri

* Amali produktif dan menjauhi punca-punca perselisihan

* Elak diri daripada pengaruh jahiliyyah

*Tidak derhaka kepada ibubapa

* Cintai kecemerlangan dan tidak berbuat dosa besar

* Akhlak yang baik

* Tarbiyah sebagai ikutan

* Ibadahnya terjaga



Mungkin sukar untuk kita menemukan seorang sahabat yang benar-benar soleh dan sejati. Apapun berdoalah kepada Allah SWT agar Dia mengurniakan kita seorang sahabat yang dapat membimbing kita di dunia dan akhirat.

Wassalam......

Sunday, April 1, 2007

.:: Sentuhan Sahabat yang Kuidami... ::. by little caliph



3 Tahun ku berhijrah di MATRI~
Irama-irama UKHWAH acap kali diperdengarkan...
Tali-tali silaturahim ditenun dalam kalangan rakan-rakan semadrasah...
tercantum menjadi permaidani anggun,
yang pertatahkan keImanan~
Alangkah Indahnya suasana ini...

Namun,

Kalbu ini begitu tersentuh~
Melihat teman-teman seperjuangan,
Berada disamping sahabat akrab mereka...
Dididik sebagai seorang mad'u oleh para Murabbi mereka...
Ku keseorangan tanpa sahabat, tanpa teman...
Hanya Tuhan yang mendampingi diri yang hina ini...



Apa Jiwa ini barangkali terlalu jiwang?
Apa mungkin kerana diri ini terlalu kesepian?
Manakah teman-temanku yang menggelarkan diri mereka sahabat?
Sepeninggalan aku ke United Kingdom~
Baru ku tahu erti SAHABAT~
SAHABAT tak mudah dijumpai~
Meskipun dalam satu gerakan~
Walaupun bersama dalam Tamrin dan Muqayyam~
Rakan ketawa boleh dicari,
Sahabat bersama ditangisi sukar dijumpai...
Hatta tangisan dan deraian air mata darah sekalipun,
Tidak akan kutahu apa akan jumpa SAHABAT yang dicari...

Sudah masuk 6 Bulan sudah cukup perit~
Dilanda godaan persetan dan nafsu~
Lemah sangatkah jiwa ini?
Kupinta nasihat, jawapan SIBUK yang diberi~
Kutanya khabar, hanya sepi sebagai balasan~
Kutawar bantuan, "TIDAK" yang dibalasi~

Apakah kepulanganku nanti akan disambut dengan masam raut muka?
Sudahlah 1 tahun diabai, nak harapkan Senyum?

Sudahlah diri~
Dunia ini bukanlah seindah yang disangka,
DUNIA ini lebih perit,
Lebih sepi dan menyedihkan,
Jangan terlalu mengharap~ Nanti diri akan bertambah kecewa~
Jangan terlalu meminta, Nanti diri terhina~
Tawakal-lah padaNya~
Nescaya, akan dibantu olehNya~



Wallahu'alam dan Wassalam...

by Little Caliph
http://little-caliph.blogspot.com

Friday, March 30, 2007

.:: Album terbaru UNIC ::.

.:: Projek amal komuniti sahabat Hijjaz ::.

.:: Masa dari perspektif Islam ::.

.:: Suhaimi, jom pi lepak kat Pacific…cuti-cuti ni nak buat apa lagi…nak study..PMR dah abih… Itulah atara kata-kata kawan setaman saya pada suatu pagi. Maklumlah PMR pun dah habis… bagi kebanyakan muda-mudi, cuti skolah merupakan satu peluang untuk keemasan untuk enjoy terutamanya bagi student-student yang bari habis menduduki peperiksaan. Sepatutnya masa free seperti ini perlu dijadikan satu peluang untuk beribadath di samping melakukan aktiviti-aktiviti lain yang berfaedah.

.:: Kita sepatutnya sedar betapa pentingnya masa sehinggakan Allah S.W.T. bersumpah demi masa dalam firmanNya dalam Surah Al-Asr ayat 1 hingga 5 yang bermaksud :

“Demi masa. Sesungguhnya manusia itu di dalam kerugian. Melainkan orang-orang yang beriman dan beramal soleh yang berpesan-pesan dengan kebenaran dan berpesan dengan kesabaran ” ( Al-Asr : ayat 1-5 )

Dalam ayat diatas, Allah S.W.T sudah mengingatkan kita bahawa manusia itu sentiasa berada di dalam kerugian sekiranya mereka tidak tahu untuk mentadbir masa mereka dengan sebaiknya.

.:: Pada masa ini kita dapat lihat di merata-rata tempat terdapat pelbagi ragam manusia yang tidak tahu untuk mentadbir masa dengan sebaiknya. Ramai muda mudi yang kelihatan melepak di tepi jalan sambil mengganggu orang yang lalu-lalang. Ada juga yang menggunakan masa free ini untuk bercakap benda-benda yang tidak berfaedah. Bahkan tak kurang juga yang membuang masa ini dengan bergaduh, memaki hamun, menabur fitnah, berkhayal dan pelbagi lagi. Bukankah Allah telah menjadikan manusia dengan sebaik-baik kejadian untuk mengabdikan diri kepadanya sepertimana yang telah disebut di dalam firmannya yang bermaksud :

“Tidak aku ciptakan jin dan manusia melainkan untuk beribadah kepadaku”

( Adz-Zariyyat : ayat 56 )

.:: Apabila ditanya samada nak berjaya ataupun tidak., ramai yang jawab nak namun adakah utuk berjaya, seseorang itu perlu bijak mentadbir masanya ? Ya! Sebenarnya kejayaan mempunyai kaitan yang rapat dengan pengurusan masa. Kita sebagai hamba Allah sepatutnya sedar bahawa Allah dah bagi 24 jam kepada kita semua. Tidak ada yang mendapat lebih daripada 24 jam sehari mahupun kurang daripada tempoh itu. Namun, kenapa masih terdapat manusia yang mendapat kejayaan lebih daripada orang lain? Di samping kurniaan dan rahmat daripada Allah S.W.T., seseorang itu perlulah mempunyai pandangan dan penilaian yang tepat terhadap makna ‘masa’ itu sendiri.

.:: Al-Quran sendiri telah mengajak kita agar mempunyai pandangan ataupun tasawwur yang jelas mengenai hakikat masa. Masa adalah satu tempoh ataupun waktu yang telah dimanahkan oleh Allah S.W.T. kepada semua manusia. Namun, ramai orang tidak tahu untuk menghargai masa? Adakah kerana masa itu adalah satu benda yang tidak boleh dilihat? Mungkinkah kita sudah terdidik untuk memberi respons kepada kepada benda yang boleh dilihat sahaja? Namun itulah hakikat ataupun sunnatullah yang terdapat pada setiap diri manusia.

.:: Manusia yang berjaya di dunia akan mengaitkan masa dengan benda yang boleh dilihat dan boleh memberi keuntungan seperti perniagaan dan kemewahan. Atas dasar itulah terbitnya kata-kata hikmat ‘masa itu emas’. Perkara seperti ini dapat menimbulkan kesedaran kepada manusia untuk menguruskan masa dengan sebaiknya.

.:: Namun lebih baik sekiranya manusia itu dapat mengaitkan masa dengan kewujudan nilai yang ghaib seperti pahal dan dosa, syurga dan neraka dan pelbagai lagi. Orang sebegini akan mendapat akan rasa bahawa masa yang Allah bagi kepadnya adalah satu modal percuma dan dia perlu menjadi seorang pelabur dan pentadbir masa yang abik dan berjaya bukan sahaja di dunia bahkan juga dia akhirat.

.:: Sekiranya manusia melakukan misi ini dengan baik, Allah akan bayar pelaburannya itu dengan syurga dan segala jenis kenikmatan yang ada di akhirat. Rasulullah adalah contoh seorang pengurus masa yang paling berjaya. Baginda membahgikan masa dengan berkesan : masa berniaga, masa bermuamalah dengan orang ramai, masa berdakwah, masa berjihad, masa bersama keluarga serta isteri-isterinya dan baginda juga turut mempunyai masa yang secukupnya untuk berkomunikasi dengan Allah secar khusus.

.:: Marilah kita uruskan masa hidup kita sebijak Rasulullah S.A.W. Malah di masa tidur pun, masa lenanya itu mempunyai nilai dan ganjaran disisi Allah S.W.T.. Tidak seperti kita yang sukar untuk merasai bahawa waktu tidur kita itu masih ada hubungan dengan Allah (HDA) yang juga merupakan salah satu kod untuk mendapat keredhaanya dan adakah masa lena kita itu dikira disisi Allah S.W.T. Sedangkan Rasulullah juga diberi tempoh masa yang sama seperti orang lain iaitu selama 24 jam sehari.

.:: Lihatlah jam yang terpampang di dinding rumah kita, di tangan kita bahkan di komputer kita sebagi satu peringatan bahawa ia juga akan merekodkan ‘detik akhir’ jawatan kita sebagai seorang pentadbir atau pengurus masa dan juga ‘detik akhir’ hidup kita sebagai hambaNya yang hina dan banyak melakukan dosa.

.:: Hakikat da'wah dan tarbiyyah ::.

Dakwah adalah semulia-mulia amalan. Dakwah mensucikan diri kita sebagai seorang muslim / muslimah, mukmin / mukminah. Jadikanlah diri kita sebagai seorang da’ie tidak kiralah di bumi mana kita berpijak sekalipun. Berdakwahlah dengan hati yang dipenuhi rasa ‘athifah ( lemah lembut ) terhadap manusia. Dunia ini memerlukan seorang ‘athifah ( rujuk surah Al-Imran : 159 ) dan mungkinkah seorang da’ie mengajak orang lain tanpa menyentuh isi ‘athifah ini? Da’ie yang ikhlas yang mana merasai ‘athifah tidak akan mengalami kesulitan untuk memasukkan apa yang ada dalam hatinya ke dalam hati orang lain.

Inilah sebuah jalan yang sukar, pedih dan memenatkan. Namun ianya jalan yang selamat, indah dan luas yang pasti menggoda orang-orang yang beriman untuk menempuhnya. Di sepanjang jalan ini terdapat pelbagai ranjau dan duri dan kita harus peka dengannya. Barangsiapa yang menempuhi medan ini dengan syarat-syarat, pasti akan sampai ke destinasinya dengan aman, tenang dan menyenangkan.

Manhaj ini menetapkan kita berada bersama di mana-mana sahaja. Ikatan yang terjalin antara kita perlulah utuh. Kita sama-sama mempunyai perasaan yang halus dan jujur. Jiwa persaudaraan seorang da’ie perlulah benar-benar utuh dan hangat. Inilah bunga-bunga persaudaraan yang indah dan cukup umggul. Bunga ini tersemat dan tertanam kukuh dalam sanubari kita.

Maka, bangkitlah wahai saudaraku dalam memeperjuangkannya. Sesungguhnya Allah S.W.T. membeli orang-orang yang beriman dengan harta, masa, dan nyawa dalam memperjuangkan deenNya. Bunga itu benar-benar tertanam untukmu. Dedaunnya yang menghijau sentiasa memberi jaln kepadamu dan disirami dengan keimanan dan ketaqwaan. Bunga itu menenangkan dan memperingatkanmu bagiman menempuh jalan itu dengan baik, tersusun dan penuh kesabaran. Begitulah indahnya UKHWAH FILLAH…Wassalam…

.:: Detik berharga yang dilalui ::. by Abu Munzir

Setiap pagi matahari terbit sebagai tanda lahirnya hari yang baru untuk kita semua. Semua kita melalui fenomena pergantian malam dan siang sejak kita lahir hingga kini, tetapi berapa ramaikah di kalangan kita yang benar-benar memanfaatkan hari-hari dan malam-malam yang silih berganti.

Berapa ramaikah kita yang dapat menyelamatkan diri kita dari kerugian dunia lebih-lebih lagi kerugian di akhirat?

Seseorang itu akan kerugian dalam ertikata kerugian yang sebenar apabila saat berlalu, minit berlalu, jam berlalu sedangkan iman dan amal tidak bertambah. Ma’rifatullah tidak bertambah walaupun usianya bertambah. Ketaatannya tidak meningkat sedangkan masa yang berharga telah dilaluinya.

Wahai putera puteri harapan Islam!

Lihatlah detik-detik masa yang sangat berharga yang telah memintas kehidupan anda. Andakah berjalan proses iman yang membawa kepada pengukuhan ma’rifatullah. meningkat ketaatan kita kepada Allah SWT dan adakah mahabatullah telah meningkat. Tahun yang baru telah dilalui hampir sebulan berlalu, detik-detik kehidupan yang berharga telah terlepas begitu sahaja tanpa membawa peningkatan diri kita.

Alangkah meruginya hidup ini apabila ma’rifatullah tidak meningkatkan dengan masa yang dikurniakan Allah SWT kepada kita. Alangkah meruginya hidup ini apabila detik yang berharga tidak menambah ketaatan dan alangkah meruginya apabila detik masa yang berharga tidak meningkatkan kecintaan kita kepada Allah SWT.

Adakah detik masa yang berharga ini membawa peningkatan keimanan atau kemerosotan. Di sana tiada keadaan yang statik dalam terminologi proses peningkatan diri. Sama ada kita melalui peningkatan atau kita melalui kemerosotan.

Ibn Qayyim al Jauziyah telah menulis: “Sesungguhnya Allah menjadikan hati adalah untuk ma’rifatullah, mentaati-Nya dan mencintai-Nya. Sekiranya ketiga-tiga perkara ini tidak berlaku maka hati itu sebenarnya telah cacat”

Bagaimanakah keadaan hati kita? Di antara hakikat lalai yang paling membinasakan adalah lalai untuk meneliti hati sehingga hati yang segar bertukar menjadi gersang kemudian berpenyakit sehingga membawa kematian hati. Seandainya hati kita mati lantaran kelalaian kita, Ibn Qayyim mengatakan “Anda adalah seorang pembunuh!” Anda telah membunuh hati anda sendiri.

Kematian hati sememangnya biasanya tidak dirasai oleh pemilik hati kecuali mereka yang masih dikehendaki kebaikan oleh Allah SWT. Kematian hati tidak memberhentikan penambahan usia. Kehidupan zahir tetap berjalan cuma hati kita telah berhenti berfungsi. Inilah kematian sebelum ajalnya.

Wahai putera puteri harapan Islam!

Takutilah hari di mana anda kematian hati tetapi anda tidak menyedarinya. Jasad anda hanya ‘kubur’ yang menyimpan ‘hati yang telah mati itu’.

Takutilah pada hari anda mengangkat tangan anda tetapi Allah SWT tidak mahu memandang anda lagi!

Marilah kita teliti detik masa yang berharga yang kita lalui. Marilah kita teliti keadaan hati kita. Janganlah biarkan detik yang berharga ini berlalu tanpa membawa keberuntungan kepada kita.

by Abu Munzir
http://tinta-tarbawi.com/

.:: Memulakan Perjalanan Baru ::.by Abu Munzir

Salah perkara yang penting untuk diberikan perhatian yang serius adalah berhubungan dengan penyucian diri dan pembentukan diri menjadi mukmin. Kejayaan dan kebahagiaan di dunia dan juga di akhirat bergantung kepada usaha kita dalam menyucikan hati kita dan membentuk diri kita ke arah menjadi mukmin yang sebenar.

Allah SWT di dalam Al Qur’an, Surah asy Syams (91:9):
“Sungguh beruntung orang yang menyucikan (jiwa itu)”

Syakhsiyyah bukan sahaja jasad fizikal kita sahaja tetapi juga minda dan hati, perasaan dan sikap, akhlak dan perangai kita. Pembentukan dan pembangunan semua unsur ini akan membawa kita kepada kejayaan dunia dan akhirat.

Sekiranya seseorang berhajat kepada natijah keimanan yang mantap dan kebahagiaan yang hakiki, dia juga semesti berhajat kepada proses yang membawanya kepada natijah tersebut.

Sekiranya hajat kita untuk mardhatillah adalah sangat kuat maka sewajarnya hajat kita melalui proses yang membawa kita kepada mardhatillah ini semestinya sangat kuat juga. Kita tidak punya pilihan lain melalui proses ini dengan penuh kesungguhan dan kesabaran.

Bagi seorang mukmin, tujuan atau matlamat hidup yang teragung sekali adalah memperolehi mardhatillah atau keredhaan Allah SWT.

“Dan sesungguhnya negeri akhirat itulah kehidupan yang sebenarnya, sekiranya mereka mengetahui” (Surah al Ankabut (29): 64)

Kita perlu memahami dan menyedari bahawa harga keredhaan Allah SWT itu mahal dan hanya diperolehi oleh mereka yang sanggup membayar harganya. Ini dijelaskan oleh Allah SWT di dalam Surah Al Baqarah, ayat: 207:

“Dan di antara manusia ada orang yang mengorbankan dirinya untuk mencari keredhaan Allah. Dan Allah Maha Penyantun kepada hamba-hamba-Nya”

kebalikan mendapat syurga adalah dimasukkan ke dalam Jahannam dan menerima azab Allah di dalamnya. Oleh kerana itu kita juga meneliti punya dan kelayakan apa yang menyebabkan seseorang itu masuk neraka.

Jawapannya adalah neraka itu adalah tempat mereka yang mengabaikan hak-hak Allah atas diri mereka dan mengabaika pemprosesan hatinya untuk benar-benar beriman dan berkemampuan untuk melaksanakan tuntutan-tuntutan iman dalam hidupnya di dunia.

Cita-cita yang paling tinggi perlu ada dalam jiwa adalah untuk mendapat syurga Allah dan seluruh potensi diri mestilah difokuskan untuk memenuhi kelayakan mendapat redha Allah SWT melalui proses tarbiyyah Islamiyyah yang berasaskan tarbiyyah keimanan.

Pemilihan akhirat dan syurga sebagai matlamat akhir yang sangat dihajati mestilah dibuat secara faham dan sedar dan menuntut kita untuk memutuskan hubungan hati kita dengan gaya hidup kita yang lalu. Kita perlu melakukan hijrah hati.

Kita perlu membuat keputusan sama ada kita benar-benar mahu menjadikan syurga sebagai matlamat hidup kita. Memilih matlamat ini bererti memilih cara hidup yang baru, cara hidup yang berteraskan ketaatan kepada Allah SWT dalam semua hal.

Oleh itu wahai putera-puteri yang dikasihi! Mulakanlah hijrah hati anda dengan mengambil wudhu’ dengan sebaik-baiknya dan tunaikanlah dua rakaat solat taubat. Setelah itu fikir-fikirkan bersungguh-sungguh detik-detik menggerunkan yang mendatang. Ingatlah azab neraka yang anda telah berazam untuk mengelakkannya. Ingatlah ketika malaikal maut datang kepada anda dan memberitahu bahawa “Masa anda telah tamat dan tibalah masa untuk nyawa berpisah dengan jasadmu”. Ingatlah azab neraka dengan buah zaqqum sebagai makanan yang memenuhi perut dan diberi air panas sebagai minuman. Itulah yang difirmankan Allah di dalam Surah Al Waqi’ah.
Berdoalah anda dengan sebenar-benar doa:
“Ya Allah! Hamba-Mu ini memohon keampunan-Mu dan apa jua yang membawa diriku hampir kepada keampunan-Mu, dalam bentuk perkataan mahupun perbuatan!

Ya Allah ! Hamba-Mu ini memohon sudi kiranya Engkau kurniakan kepadaku iman yang tidak akan lenyap; barakah yang tidak akan hilang; dan kenikmatan yang tidak akan pudar dan ku pohon dari-Mu kedudukan tinggi di syurga-Mu”

Kita menyedari bahawa memperbaiki tabiat dan tindak tanduk dalam hidup kita adalah satu proses yang akan kita lalui sepanjang hayat. Walau bagaimanapun hajat atau kehendak kita untuk mencapai hasilan ini mestilah sentiasa semarak dalam jiwa kita. Hajat ini akan menjadi momentum untuk memperolehi tujuan atau matlamat yang tinggi dan suci ini. (insyaAllah)

By Abu Munzir
http://tinta-tarbawi.com/

Thursday, March 29, 2007

.:: Ukhwah Fillah ::.



Ini ana tujukan khas buat dua orang kawan baik ana time ana kat SMKA Al-Irshad dulu iaitu Faiz n Diniy... Buat Faiz, ana mintak maaf bebanyak coz selalu sakitkan hati ana...nta lah sahabat ana dikala ana susah n senang...student MATRI jangan jeles tau!!! Ketahuilah bahawa sesungguhnya kasih sayang kerana Allah x akan padam walau jasad dikandung tanah...

Ukhwah itu bukanlah terletak pada pertemuan,
juga bukan pada manisnya bicara,
tetapi ukhwah itu terletak pada ingatan seseorang
pada sahabtnya dalam doanya "
.:: Al-Ghazali ::.

.:: UHIBBUKA FILLAH ::.