.:: Kata-kata Hikmah ::.

Life is like a ship...therefore strengthen ur ship coz the ocean is very deep and the journey is very long...

Sunday, March 18, 2007

.:: Maafkan abi ::.

Jam sudahpun menunjukkan pukul 11.00 malam ketika Mansur duduk merebahkan diri di ruang tamu rumahnya. Dalam fikiran Mansur, tentu zaujah dan anaknya Mira sudah tidur nyenyak.

Tapi kenapa pintu bilik Mira masih terbuka? Mansur terpegun sebentar berdiri di depan pintu bilik Mira. Rupa-rupanya Mira tertidur di meja belajarnya. Di tangan kanannya masih memegang pensil seolah olah baru selesai menulis sesuatu di dalam diarinya dan di sisinya pula ada segelas kopi yang sudah pun sejuk.

Mansur terus mengangkat Mira ke tempat tidurnya. Selepas itu dia mengemas meja belajar Mira yang berselerakkan dengan buku buku. Sebelum Mansur menutup diari Mira, dia ingin melihat apa yang ditulis oleh Mira itu.

Mansur termenung sejenak bercampur sedih selepas membaca diari tersebut kerana apa yang tertulis di dalamnya, semua ceritanya berkisar tentang diri Mansur. Dan yang paling menyentuh hatinya ialah tulisan Mira di tiga lembaran terakhir diari itu.
Di lembaran pertama Mira menulis : "Hari ini Abi tidak jadi menemaniku ke Pesta Buku, mungkin Abi terlalu sibuk dengan pekerjaannya. Aku amat faham dengan kesibukanmu Abi."

Tiba-tiba Mansur teringat beberapa minggu yang lalu Mira memang ada mengajaknya ke Pesta Buku tersebut. Dia sendiri telah berjanji dengan Mira yang dia akan mengambil cuti untuk menemani Mira memandangkan sekarang ialah musim cuti sekolah penggal yang pertama.

“Abi, minggu depan ada apa apa program tak?” Mira bertanya sewaktu Mansur baru hendak melangkahkan kaki untuk ke pejabat pada pagi itu.

Mansur tidak menjawab pertanyaan Mira itu sebaliknya bertanya semula kepada anaknya itu, “Ada apa sayang?”

"Kalau Abi tak ada apa-apa, boleh tak Abi temankan Mira ke Pesta Buku minggu depan?" tanya Mira lagi.

"Insya-Allah Mira, kalau tak ada apa apa hal Abi akan ambil cuti tahunan Abi untuk temankan Mira, ok. ” Mansur memberikan jawapan seolah-olah sekadar untuk melegakan hati anaknya itu.

"Terima kasih, Abi," sambut Mira dengan wajah yang sangat gembira sambil mencium pipi Mansur.

Mansur hanya tersenyum melihat tingkah laku anaknya itu yang begitu manja dengannya.

Di lembaran kedua Mira menulis lagi :

"Hari ini sekali lagi Abi tidak jadi menemaniku ke kedai komputer, kerana aku hendak membeli dakwat printer aku yang sudah habis. Banyak projek sekolah aku yang mesti dihabiskan dalam masa beberapa hari ini. Sebenarnya aku sudahpun mengajak Ummi, tapi kan bagus kalau Abi dapat ikut sekali. Tapi..... lagi-lagi Abi sibuk".

Sekali lagi Mansur teringat yang anaknya itu memang pernah mengajaknya pergi ke kedai komputer itu bersama-sama Umminya.

Mansur sudah faham benar dengan kerenah Mira kalau hendakkan sesuatu mesti dia akan bertanya seperti ini, "Abi petang nanti sibuk tak atau Abi ada apa apa program tak petang nanti?"

Kata-kata lembut yang keluar dari mulut anaknya itu membuatkan Mansur tidak dapat memberikan jawapan ‘TIDAK’, walaupun kadang-kadang dia memang benar-benar sibuk.

Di lembaran terakhir Mira menulis : Hari ini dan untuk kesekian kalinya Abi telah mengecewakan aku lagi kerana masih tidak dapat menemaniku ke pasar malam di tempatku .

Pagi tadi aku mengajak Abi ke pasar malam di tempat kami kerana hari ini adalah hari terakhir pasar malam itu. Aku sudahpun berjanji dengan Pak Man, penjual anak patung di pasar malam tersebut, yang aku akan membeli anak patung yang ditawarkan petang tadi sewaktu Pak Man lalu depan rumahku. Aku katakan pada Pak Man yang malam ini aku akan pergi bersama Abi dan Ummi ke pasar malam dan aku akan membeli anak patung itu.

Tapi kerana Abi masih belum balik lagi tentu Pak Man sudah pun menjualnya pada orang lain.

Pak Man, maafkan Mira ye!. Besok pagi pagi Mira akan tunggu Pak Man depan rumah Mira dan minta maaf pada Pak Man kerana Mira tak dapat pergi ke pasar malam semalam.

Kali ini Mira yang akan minta maaf dulu sebab Mira yang berjanji, selalunya Pak Man yang terlebih dulu minta maaf bila Pak Man tengok Mira sudah menunggu di depan rumah menanti suratkhabar yang Mira pesan itu.

Pak Man selalu cakap, "Maafkan Pak Man, Mira. Hari ini Pak Man terlambat,” padahal sebenarnya Pak Man tak lambat pun cuma aku yang terlalu cepat menunggu.

“Pak Man tak mau kecewakan Mira kerana Mira sudah berpesan pada Pak Man yang kalau boleh hantar suratkhabar cepat-cepat sebelum Mira pergi ke sekolah. Cuba kalau betul-betul Pak Man lambat tentu Mira akan kecewa. Pak Man tak mau kecewakan harapan orang kerana memang susah untuk menyembuhkan hati orang yang kecewa kecuali kita minta maaf dengan tulus ikhlas pada orang yang telah kita kecewakan itu.”

Tiba-tiba aku teringatkan Abi. Aku amat sedih sekali kerana selama ini belum pernah sekali pun Abi minta maaf padaku, bila Abi tidak dapat melayan kehendakku kerana mungkin Abi menganggap yang anaknya ini masih kecil, tentu tak tau apa itu perasaan sedih, kecewa atau kecil hati.

Aaaaah....Aku tak nak bersangka buruk pada Abi walaupun sebenarnya aku sangat kecewa dengan sikap Abi tapi aku tidak ingin menyimpan kekecewaan itu di dalam hatiku. Bahkan hatiku selalu terbuka untuk memaafkan Abi.

Tiba tiba hati Mansur menjadi hiba dan sayu lalu dia menangis bila membaca tulisan Mira yang terakhir itu.

Mansur mendekati Mira, anaknya di tempat tidurnya. Dia merenung wajah Mira sambil mengusap usap rambutnya.

Dengan linangan air mata Mansur berbisik ke telinga Mira, “Mira anakku sayang, maafkan Abi nak, Mira memang mempunyai hati emas. Abi memang tidak pernah minta maaf pada Mira atas janji-janji yang tidak pernah Abi penuhi padamu, nak.

Dan Abi selalu menganggap yang Mira sudah melupakannya, sebab setiap pagi Abi tengok wajah Mira begitu ceria dan selalu tersenyum.”

“Tapi Abi silap, itu cuma lakonanmu semata dan yang pasti Mira masih tetap menyimpan dan masih mengingatinya dalam tulisan tulisanmu ini.”

“Entah sudah berapa banyak kekecewaan yang ada didalam hatimu nak, seandainya Mira masih lagi tidak dapat memaafkan Abi.”

“Abi akan menunggumu sampai esok pagi untuk meminta maaf padamu, Mira.......”

Zaujah = isteri
Abi = ayah
Ummi = ibu


Dipetik dari blogs http://anjangdahar.blogspot.com/

0 comments:

Post a Comment